Thursday, December 31, 2009

Krisis

Tidaaaaaak..!!
Lagi krisis nih, bener-bener krisis.
Bukan krisis moneter atau krisis rumah sakit *apaa coba*, tapi ini krisis identitas diri..
Hiks, ya Allah maafkan saya..

Sebelumnya gue gak pernah mempublish hal ini ke media manapun atau cerita ke siapapun. Gue capek nyimpen ini sendirian..
Sebenernyaa..
Gue (lagi) pengen ngebuka kerudung gue. *jegerrr*
Bukan sembarangan ngebuka, kalo ngebuka di kamar kost ato di rumah sih udah biasa.. Tapi gue pengen ngebuka for a while.. Gue emang lagi krisis identitas banget inih.. Gue ngerasa kaya gak ada lagi hal yang harus dipertahankan dari semua ini. Oke, kalimat gue tadi ekstrim ya. Tapi, oh my God, please forgive me, apa karena faktor lingkungan juga ya? Coba aja liat, di keluarga gue tuh, gak ada yang pake kerudung (selain sepupu gue yang udah nikah). Hiks.. Jadi serbasalah.. Gila ya, udah 4 taun gue pake!! Tapi masih ada aja perasaan kayak gini.
Kalo gue lepas kerudung, pasti bakal banyak lirikan, cemoohan, dan caci maki. Gue harus berhadapan sama sahabat-sahabat gue. Harus berhadapan sama lingkungan gue. Dan yang lebih parah, mana tanggung jawab gue sama yang di Atas?! Gue gak bakal sanggup ngadepin semua itu..
Tapi gue juga udah capek nahan perasaan gue. It doesn't work at me.. Gue ngerasa muaak.. Gue gak bebas jadi diri sendiri, karena gue gak bisa nunjukin sisi jahat gue.. *jah, gak banget!!*

Hufh..
Hei sahabat-sahabatku, dimana kalian saat aku butuh kalian? *jah, helsa.. Lo juga ada dimana waktu mereka butuh lo?? Jahat lo, egois..*

Hiks.. Give me a strength..

Takut, Takut

Tadinya gue gak mau nulis tentang ini..
Tapi, sebelum gue masuk blog, gue ngeliat ini : XTC GARUT di feed facebook gue.

Daan.. What is my problem?
Oke gue ceritain yaa dari awal..
Jadi, tadi malem gue wall-wallan fesbuk ama temen gue. Gue sih gak kenal, tapi dia ada di list friend gue. Opz, tapi bukan berarti gue selalu confirm orang yang gak gue kenal ya. Pasti ada mutual friendnya, tapi ya berhubung gue liat dari hape, jadi ya gak keliatan.
Terus, dia ngajak gue ketemu nih ntar sore, dia nantangin maen basket. Nah, berhubung gue orangnya semangat di awal dan cenderung malas di pertengahan, gue ulur-ulur alasan aja, jadi atau gak jadi ketemu ama dianya. Kayanya sih dia orangnya baek, sebelum gue tau ternyata dia : cowok bertato. Tapi bukan cuma itu, man. Ditambah lagi statusnya dia : untung memory gue yang ilang udah ditebus ama anak XTC garut.
Noooooo....!!
Gue jadi males ketemu dia. Jadi takut sih sebenernya..
Hrrrrr.. Padahal gue liat status dia tentang cinta-cintaan dan indah-indah (orangnya juga lumayan, gak keliatan tampang preman), eh ternyata dia anak XTC..

Status bisa menipu..

I can cry without any sounds

Postingan gak penting diliat dari judulnya..
Well, tapi gue emang bisa nangis tanpa keluar suara. Saking nyeseknya kali yaa.. Tapi ada satu hal yang gue gak bisa : nangis tanpa airmata. Pengen sih, biar gue bisa bebas nangis tanpa ketauan lagi nangis. Atau nangis sambil tersenyum? Oh, maan.. Gue belom pernah nyobain tapi mungkin bakal gue coba. Jahahaha..

Uhft. Susah banget ya yang namanya membangkitkan semangat dari diri sendiri. I mean, di saat tidak ada orang lain yang mendengarkan kita, pastinya cuma diri kita sendiri toh yang bisa bantu? Nah, di saat itulah we need to burning our spirit ourself, dan itulah kesulitan gue. Atau teori gue salah? *aduh, ngomong apa sih ini guee.. Skip ajalah!!
New year's eve's rainy in Cirebon. Baguslah. Gue juga males keluar. Males ngeliat pasangan mesra-mesraan di jalan. Bikin pengen, tauu..

Hhih, tuh kan apa yang gue tulis melebar kemana-mana! Gak konsisten nih gue, judulnya apa isinya melenceng jauh. Kalo gitu balik lagi ke topik awal..

Gue orangnya cengeng. Ada masalah, nangis. Marah, nangis. Terharu dikit, nangis. Gak guna banget ya hidup gue. Gue tuh udah desperates banget ama hidup gue, udah pengen nyerah aja. Tapi jadi inget lagu d'massive yang jangan menyerah itu.
Sebenernya, gue pengen nyerah, tapi gue juga gak tau, apa yang harus gue serahin. *apaa cobaa..
Maksudnya, gue gak tau berhadapan ama siapa, koq tiba-tiba gue maen nyerah aja. Ini nih yang jadi alasan gue buat survive. Karena ketidaktauan gue. Karena gue gak tau, ingin menyerah tapi gak tau terhadap apa gue mau menyerah..

Jadi ya gini, hidup gue datar-datar aja. Kalo dikata grafik, hidup gue tuh ngejorok ke bawah, trus datar lagi. Gak ada serunya. Atau guenya aja yang gak nyadar??

Wednesday, December 30, 2009

This 2009

Yups, yups.. Nanti malam pergantian taun baru.. Gak ada yang special siih, tapi gue jadi inget.. Sampe dua tahun baru kemaren gue masih ngerayain sama dia. Trus, taun baru 2009, walopun kita udah putus, tapi gue ditelpon sama dia. Nah, taun baru sekarang, gue gak bisa dan gak mau ngarepin dia ngehubungin lagi. Hiks.. Sebenernya kangen banget gue sama dia, tapi.. Yah begitulah. Dianya juga ngilang dari hidup gue, dan gue juga sangat-sangat berusaha keras buat gak muncul-muncul lagi di depan muka dia. Yah, he might had forgotten me.

Dan untuk tahun 2010 besok, gue belom punya resolusi apapun. Bagi gue, taun depan pun sepertinya gak akan ada yang special lagi. Sama aja kaya taun kemarin, sama-sama menyedihkannya. Gue bener-bener gak bisa seneng secara tulus tanpa dia. Semua yang gue tunjukin, rasa puas, senang, bahagia itu cuma topeng, supaya gue gak dipandang dengan belas kasihan!! Padahal di dalem sini, gue rapuh banget. Gue lemah banget. Cuma dia yang bikin gue kuat. Gue yakin itu.

Huwh..
Gue capek banget ngejalanin hidup gue yang masih dibayang-bayangi masa lalu gue. Gue bukannya tanpa usaha ngelupain dia, UDAH!! Tapi tiap kali gue sendirian, pasti gue inget dia lagi. Shit banget gak sih! Kenapa musti kepikiran dia, kenapa enggak Ryan D'massive, Yana Marvells, atau siapa kek!! Tuh, gue aja kesel ama diri gue sendiri!!

Gak tau deh. Gue pengen hilang rasa aja. Gue gak mau ngerasain cinta atau kehilangan lagi. Ya, gue emang pengecut atau pecundang, whatever. Hidup gue yang jalanin. Emangnya kalo lagi susah begini, ada yang masih peduli??

Monday, December 28, 2009

Bete

Duh, bete ni sendirian di toko barang antik punya tante gue..
Lah, emang yang punyanya kemana? Yang punyanya lagi ambil barang sekaligus nganterin temennya mampir ke showroom batik yang tadi pagi gue sambangin.
Grrrr..
Pulang dari sini gue mau ngenet ah.. Habisnya tadi gue belom selesai ngenet, udah harus jemput temen gue. Hohoho..
Betewe eniwe baswe memblee, dua malem ini gue kok ngimpiin si sompral mantan gue itu yah? zzzz.. --"
Padahal sebelum tidur gue udah baca doa, trus bilang berulang-ulang dalem hati supaya gak nginget-nginget dia. Tapi, ya gitu deh. Gak tau kenapa muncul melulu. Padahal udah gak pernah ketemu lagi tuh ama dianya.
Huh, kalo diinget-inget, kesel juga sih. Apa sih salah gue ama dia, sampe-sampe dia ngeduain gue, dan gak mau ngaku juga ampe sekarang. Tapi yaudahlah, emang orangnya gak baek buat gue kali ya.. *Grrrrr..*

Hmm.. Gue jadi kepikiran. Gue tuh orangnya gak bisa fokus ya. Pikirannya pasti ngelantur kemana-mana. Keinginannya juga pasti pengen ini-itu. Misal : pengen ikut kursus ini, kegiatan itu, melakukan ini, melakukan itu.. Bagus sih kalo dikerjain ampe tuntas. Tapi lebih seringnya sih gue setengah-setengah. Di tengah perjalanan, gue brenti. Huuhh.. Mengecewakan pisanlah..
Kaya sekarang nih, gue tertarik sama dunia jurnalis dan broadcasting. Tapi seiring waktu berjalan, palingan juga minat gue berubah lagi..


Aaahhh.. Bete juga ya kelamaan jomblo gini.. Huh.. Tapi apa daya, belom ada yang cocok lagi sih.. Lagian, ehm, masih suka keingetan si sompral mulu.. Ow, ow, ow.. ~^-^~
Weww, inget sa, inget : masa lalu itu cuma buat dikenang, bukan buat diulang!!! *udah berulangkali ngingetin diri sendiri, tapi teuteup aja.. Yuuk, marii..*
Bukan cuma itu aja. Yang ngedeketin gue orangnya unik-unik bin aneh gak jelas semua sih.. Bikin selera pacaran gue ngilang aja.. Hiks.. Masa coba, yang ngedeketin gue orangnya gak worthy lah sama gue *bukan gue yang bilang ini, tapi temen-temen gue*. Misalnya : pengangguran, tukang ojek, penjaga warung nasi. Plis deeeh.. Kalo ganteng kaya cerita-cerita di sinetron mah gak apa-apa..*korban sinetron*.
Hehehe.. Kapan-kapan deh gue mau hunting cowok (lagi).. Hohohoho..

Excited

Tadi pagi sekitar jam 10.00, gue janjian sama salah satu kawan SMA gue, nemenin dia belanja batik ke salah satu showroom batik ternama di desa gue yang tercinta, Trusmi *hehe, narsis mode on*. FYI, selama ini gue belom pernah masuk ke showroom batik manapun buat belanja. Paling-paling gue masuk showroom cuma buat nyetor atau ngambil barang buat nyokap *dulu nyokap emang pernah bisnis batik, tapi gak diterusin lagi*. And guess what, i was excited!! Iya, jadi di toko itu, buaanyak banget batiknya. Dan pelayan-pelayannya adalah tetangga gue sendiri. What a world!
Lagi asik milih-milih, ada seseorang ngedeketin gue dan dia manggil nama gue. She was my friend in Elementary School, dan dia pake kerudung. Oh my, orang yang lucu, cantik dan mungil itu sekarang jadi lebih lucu dan cantik!*hehe, tapi tetep gak secantik gue*/*weks, narsis edunn*.

Setelah itu, kita ngobrol-ngobrol nostalgia dan cerita macam-macam. Duh, kangen banget ngumpul sama temen-temen gue.. Then, gue pamit pulang dulu sebentar buat anter adek berangkat les. Eh, di jalan gue ketemu temen SMP gue. Komplit sudah hari ini. Ketemu temen SD, SMP dan SMA. Tinggal TK aja yang belom. *emangnye lo masih inget temen TK lo, sa?? Hhhahaha*.
Trus gue dan temen SMP gue itu ngobrol bentar. Dia nyuruh gue mampir ke rumah barunya. Gue sih emang niat maen ke rumah dia dari kemarin-kemarin, tapi masalahnya, rumahnya selalu tertutup. Katanya sih dia emang di dalem terus..

Hwaw, today is an exciting day for me. Gilaaa, ketemu temen yang udah lama gak ketemu emang menghadirkan satu perasaan senang tersendiri. Beda lah ama temen yang udah sering banget ketemu. Mungkin juga karena waktu ketemu, kita menghadirkan satu kenangan yang menyenangkan tentang mereka, jadi perasaan excited itu juga muncul *halah, ngomong apa toh*.

Uh, sayang banget sih minggu tenang ini harus berakhir. *hei, lo belom belajar, sa!!*. Tapi tenang, libur pasca uas masih ada. Sekarang sih belajar aja dulu.. Hohoho..
See ya.. ~

Bisnis, bisnis

Beberapa waktu ini, gue selalu mikir tentang bisnis. Ya bukan apa-apa sih. Hal yang jadi sebab utamanya ya tentu aja soal DUIT. Ya, ya, ya.. Siapa sih yang gak butuh duit..
Dulu gue pernah buka bisnis eskrim di rumah gue. Bikin eskrim pake bubuk coklat van houten, itu tuh, vokalisnya st12 *itu bukannya charly van houten yah. Hehe* maksudnya coklat buat bikin kue ituu..
Produk gue diterima dengan baik di kalangan anak-anak sekitar yang haus kasih sayang itu *jiah*, tapi akhirnya harus dihentikan karena gue sama sekali gak ngerti apa itu biaya produksi, benefit, dan modal awal. Wkwkwk.. Secara ya masih SD gitu loohh..
Setelah itu gue gak pernah ngejual-jualan lagi. Trauma kali yaa.. Tapi hasrat itu masih ad *hoeekk*..
Kemudian, di semester 5 ini, gue membulatkan tekad untuk masuk di divisi Danus Hima untuk secara total belajar berbisnis *eh, malah jadi koordinatornya. Padahal gue gak minta. Kenapa ya? Padahal juga, gue gak punya pengalaman organisasi ataupun ngedanus di hima ini*.
Dan sekaraaang..
Gue sedang tertarik memasarkan batik Trusmi di kalangan dosen atau mahasiswa *tapi kayaknya di kalangan dosen aja deh, soalnya setelah melihat contoh bahan dan barangnya, pangsa pasarnya memang lebih cocok diperuntukkan untuk kalangan ibu-ibu, bapak-bapak siapa yang punya anak bilang aku, aku yang tengah malu (malah nyanyi.Grrrr)*.

Hhihi..
I love money.
Tapi gimana ya ntar ngatur waktunya, antara berbisnis sendiri, berdanus, dan belajar.
Mampukah seorang Helsa menjalani perannya sebagai seorang mahasiswi normal yang sedikit aneh dan memiliki keinginan menjadi manusia gila sekaligus menjadi pebisnis tangguh dan ibu koordinator yang baik untuk stafnya???*diucapkan dengan gaya Insert Investigasi ala Nadya Mulya dong*


Bersama saya Nadya Mulya, Insert Investigasi. :))

Pengen Jadi Orang Yang Berpikir Gila

Yey!! Akhirnya nulis blog lagi. Kemaren-kemaren gue ngapus Opera Mini dari henpon gue, maksudnya siih biar gak keseringan online (udah 2 kali loh gue ngapus OM gue), tapii tetep aja gabisa jauh dari fesbuk. Ohoho.. Udah sakau banget deh ya.. Nah, karena OM gue gak ada, akhirnya gue pake web browser dari 6681nya gue dong ya, dan dari situ tuh susah banget ngebuka blogspotnya. Dan sekaraang, gue instal lagi deh tuh OM gue *dzigh* akhirnya bisa onlen fesbuk dan blog lebih cepat, mudah, dan murah *gubrak!!*.

Barusan gue browsing dari google tentang blog yang isinya garing dan lucu (biasa, gak ada kegiatan [padahal minggu depan UAS dan gue belum belajar sedikitpun]). What a wonderful life they're (emang suka lebai deh gue kalo liat hidup orang lain). Kayanya semua asik-asik aja ngejalanin hidup. Punya gairrrah tersendiri. Tapi gue? Ah, bosen amat dah hidup gue. Pengen punya sesuatu atau menghadapi sesuatu yang wah, yang bisa bikin gue bilang "this is what i look for in my life"*lebay gitu ngomongnya*.

Atau seenggaknya, dengan rutinitas gue yang totally obviously monoton ini, gue punya satu sudut pandang yang mana darimana kemana ini di luar batas kewajaran pikiran manusia normal. Dengan kata lain :
Berpikir Gila.
Atau dengan nama lain :
Berpikir Out of The Box.
Atau dengan pacar teman lain :
Hey, Gue Belom Punya Pacar!!
*apa sih, gak penting banget*

Well, being normal isn't a mistake but being crazy is a fun!! *helsa, helsa.. Itu teori darimana???*

Monday, November 23, 2009

Confused

Kali ini, gue bicara tentang cowo-cowo lain di hidup gue.
Gue emang baru sekali pacaran officially, dan sekali pacaran boongan, tapi yang udah ngedeketin gue ada sih beberapa.. Sok laku gitu ya.. Hhahaha..
Eniwei, gue mau cerita satu-satu dulu.
Gue list aja ya..
Cowo pertama : named Adi. Dia ini tipe cowo introvert, gak banyak omong, gak banyak senyum juga. Jenis cowo cool. Untung dia ada keturunan Arab gitu, jadi lebih ganteng dibandingkan temen-temen maennya yang butek-butek itu. Tapi itu dulu waktu dia masih bolak-balik kuliah di Purwokerto (menurut kabar sih begitu. Gue deket ama dia tapi gak terlalu kenal dia.). Pernah nembak gue 2 kali. Yang pertama, waktu gue masih in relationship ama mantan gue. Yang kedua setelah putus. Dari 2 kali itu gue gak pernah bilang iya. Hahaha.. Jahat kan guee??
Tapi gue nolak gitu bukannya tanpa alasan. Dulu waktu pertama kali nembak, gue kan masih ada hubungan ama mantan gue, dan gak ada itu yang namanya selingkuh (walo akhirnya gue diselingkuhi juga) di kamus hidup gue. Yang kedua, tiba-tiba gue ilfil ama dia, gara-garanya.. Setelah dia nembak gue (lewat telepon), gue minta batas waktu seminggu buat mikir. Eeh, baru jalan 3 hari, dia bilang gini "aku mau cium kamu". Aaaaaaahh.. Males banget siih.. Jadi ilfil deh gue.. Masa belom juga jadi, udah minta cium. Hahaha.. Aneh, aneh..

Cowo kedua : named Cep Agus. Dia kakak kelas temen gue yang kuliah di STAIN Cirebon. Awalnya gue minta tolong temen gue buat dikenalin ke temen-temennya biar kalo gue pulang ke Cirebon, gue ada temen juga. Tapi, temen gue itu salah paham. Dikiranya gue mau cari cowo. Setelah banyak ngobrol ama dia, shit, dia cowo gombal kacangan. He didn't know how to appreciate woman. Hahaha.. Lagian kata kakak gue, dia gak worthy buat gue, latar pendidikan maksudnya.. Hehe..

Cowo ketiga : named secretly. Gue kenal dia dari organisasi kampus gue walau kita beda kampus. Dia kuliah di salah satu PTN ternama di Indonesia. Yeah, awalnya gue tertarik ama dia. Tapi tadi waktu dia bilang (lewat fesbuk) kalau dia berencana main ke tempat gue minggu ini, gue ngerasa something wrong. Gue males nemuin dia. Gue gak mau ketemu ama dia.. Tapi.. Apa dong arti kedekatan kita ini? Emang sih, kita komunikasi cuma lewat fesbuk, tapi emang gue yang tebar pesona kali ya?? I don't wanna hurt him sebenernya, dia orang baik. Tapi gak tau kenapa akhirnya gue jadi males gini..


Jadi, kayanya kejombloan gue karma dari sikap gue kali ya..
Gue gampang suka cowo, tapi kalo buat ngelangkah ke depannya, gue takut.. Gue takut jatuh lagi. Gagal lagi. Sakit lagi. Gue gak mau.. Udah cukup gue ngerasa pengen mati gara-gara cinta. Udah cukup gue ngerasa gue ini konyol + tolol karna masih ngarepin yang udah pergi dengan sayap barunya. Gue gak mau lagi bengong ampe kuliah gue keteteran. Gak mau lagi bengong ngeliat langit malam trus bikin puisi gak jelas tentang cinta. Gue gak mau..

Gue takut..

Thursday, November 19, 2009

Kakakku hebat.

Gue kagum ama kakak gue.
Yeah, walau gue gak pernah dan mungkin gak akan pernah ngomong langsung ama dia, kalo satu sosok idola bagi gue adalah kakak gue, Handra Permanah.
Dulu banget, waktu kita masih kecil, gue jarang main ama dia. Umur kita gak beda jauh sih, cuma 5 tahun. Dia kelahiran desember 84, gue juli 89. Dulu kita jarang maen bareng itu karena dia gak mau kalo adeknya ini ikut maen juga ama temen-temennya. Gue inget banget, dari rumah kita keluar bareng, tapi di jalan dia bilang "dedek maen ama tante aja ya.. Jangan ikut kakak..". Waktu itu gue gak berani buat ngomong enggak, akhirnya kita main sendiri-sendiri. Dan gue nganggep kakak gue itu gak sayang ama gue karna dia gak mau ngajak maen gue..
Dulu juga gue nganggep nyokap-bokap gue lebih sayang ama dia. Hahaha, waktu kecil dulu gue sok tua bnget yaa.. Iya, soalnya mainan kakak lebih banyak daripada mainan gue. Eh, malah mainan gue tuh bekas-bekas mainan dia dink!!
Tapi setelah gede begini, gue baru tau kalo dulu waktu kecil, gue gak diajak main itu karena gue nakal banget. Ohh.. Iya ya? Masa sih? Hahaha.. Dan gue juga baru tau, kalo dia nganggep nyokap bokap lebih sayang ama gue karena gue yang selalu dibelain kalo gue lagi berantem ama dia. Hehe.. Manis banget yaa..

Dari kecil ampe dia lulus SMA, gue gak pernah bisa akrab ama dia. Atau mungkin perasaan gue aja kali ya.. Setelah dia masuk kuliah, baru deh kita berdua sering tidur dan jalan bareng. Mungkin dia juga nganggep gue udah gede kali ya.. Jadi bisa diajak diskusi..
Pernah suatu hari gue berantem ama bokap gara-gara hal sepele. Waktu itu kebetulan kakak gue lagi ada di rumah. Gue nangis sendiri di kamar. Trus, gak gue sangka, kakak gue ngajak gue ngobrol dari balik pintu, ngebujuk supaya gue ijinin dia masuk kamar. Akhirnya dia masuk, gue diajak ngomong baek-baek. Tenang banget waktu itu. Terharu gue.. Ihiks. Hahaha..

Waktu dia putus dari tunangan yang dipacarinnya selama 7 tahun, gue kaget. Kok bisa, padahal baru 5 bulan dia tunangan. Gue kira dia bakal cari tempat curhat, bakal nangis-nangis sedih, tapi enggak tuh.. Hahaha.. Dia cewe paling tegar dan tangguh yang pernah gue kenal.

Kakak gue. Yaah, gue selalu pengen kaya dia, tapi gue bukan dia, tentu aja. Bisa anggun sekaligus tangguh. Selalu diam untuk menang, membiarkan lawan bicaranya menyombongkan diri di depannya, tapi gak pernah mau ngebales dengan kesombongan juga..

She's my idol. I love her much.

Tuesday, November 17, 2009

Mellow mode on lagi..

Hiks..
Kayanya gue kena PMS, tibatiba malem ini gue mellow banget. Udah nangiiis.. TT
garagaranya, tadi gue denger lagu st12 yang saat terakhir di radio. Niatnya sih mau nyari channel lagu dangdut, tapi gue brenti di acara st12 itu..

ihiks..
Inget dia lagi. Haduuh.. Kapan sih gue gak digangguganggu ama dia.. Gak ada yang bisa nolong kecuali diri gue sendiri ya.. ihiks..
Pengen curhat tapi.. Gitu deh. Udah pada males kayanya dengerin curhatan gue yang gak berubahubah setaun belakangan ini. Huhuhu...
Gue kangen suara dia.. Pengennya sih gue telpon tapi gue gak nyimpen nomernya..
Gue kangen ucapan selamat tidur en selamat pagi dari dia..
Kangen semuanyaa..
Ayah, ibu, tolong gueee.. Padahal udah seminggu lebih gue berhasil gak inget dia.. Mungkin karena PMS kali yaa.. *mencoba nyari kambing hitam.

ihiks..
Yaudah deh, besok juga sembuh. I hope..

Saturday, November 14, 2009

Mungkin begini..

Karena mereka menganggap akulah matanya.
Akulah telinganya.
Akulah mulutnya.
Sehingga bila ada suatu kejadian, akulah yang mereka tanya.
Menganggap aku yang paling tahu semua kejadian dunia.
Sehingga bila ada suatu pemberitahuan, akulah yang mereka tanya.
Menganggap aku yang paling tahu semua pemberitahuan dunia.
Sehingga bila ada suatu pertanyaan, akulah yang mereka ajukan.
Menganggap aku yang paling tahu semua jawaban pertanyaan.
Lalu aku tanya, apa kalian tidak bisa berpikir sendiri?
Hei, selama ini kalian hanya beranggapan!!
Tak bisakah kalian menganggap aku ini manusia biasa, bukan superman seperti anggapan kalian?
Tak bisakah kalian berjalan sendiri, tanpa arah dariku, tanpa suara dariku, tanpa jawabanku?
Kita besar bersama, tumbuh bersama. Kemampuan kita sebenarnya sama..
Hanya satu kata yang berbeda. Inisiatif. Aku punya, kalian tak peduli. Karena selama ini kalian hanya beranggapan "selama masih ada aku" dan anggapan kalian itu salah besar!! Karena selama ini kalian tidak berpikir!!
Mungkin begitu..



*kata ganti persona ketiga adalah.. Ya siapa lagi. Liat aja blog gue sebelomnya..

Dukanya jadi ketua kelas

Hffhh..
Kurang sabar apa gue diginiin dari semester awal, sampai gue akhirnya menyadari kalo gue tuh dimanfaatkan semata ama mereka..

Tingkat 1. Temen gue, Ganjar, yang jadi ketua kelas. Tapi gue dianggap wakilnya, karena mungkin gue mau kalau disuruh fotokopi ini itu, ngasih tau pemberitahuan ini itu, dan bahkan gue dimintai nomor handphone gue sama dosen. Hahaha.. Kalau dipikirpikir lagi, gue itu bukannya jadi wakil ya. Tapi jadi BABU!! Kebetulan Ganjar jarang masuk kuliah juga, sampai akhirnya mereka, temen-temen kelas gue, terutama Genk from Jakarta, nunjuk gue jadi ketua kelas. Harusnya gue sadar, itulah saat dimana gue masuk neraka ini. Halah, lebainyaa..


Gue yang dulu masih mengcover semua kejadian di kelas, dalam artian, gue bikin jarkom kelas (yang sama sekali Gak Efektif), fotokopiin bahan kuliah (ditemenin sahabat baik gue yang jadi bendahara, maaf ya teman, kau terlibat juga), ngebagi kelompok (yang garagara ini juga, gue sempet disebelin. Ah mungkin emang dari awalnya gue disebelin ya. Gue dititipin pesen, "jangan ama ini", "sama yang itu aja", atau lebih parah kemaren, "lo ama gue tukeran deh, coz gue ada urusan, gabisa presentasi minggu itu. Kan lo bisa toleran.". Tapi yang terakhir ini sih gue tolak).
Huffh..
Sabarnya orang ada batasnya. Gue sadar kalo gue cuma dijadiin pion mainan ama mereka tuh, garagaranya, waktu buka puasa bareng di rumah wali kelas gue. Gue waktu itu lagi sakit demam dan batuk. Tadinya juga gue gak mau ikut, tapi gue kurang percaya (ini salah gue juga kali ya), acara itu bisa jalan tanpa gue. Gue kepedean yah. Hahaha.. Dan mau tau apa yang terjadi? Gue dicuekin. Oke, ada yang tanya kabar gue. Tapi setelah itu semua ketawa ketiwi. Gak punya perasaan. Gue bukannya minta mereka pasang tampang kasian ama gue, enggak. Tapi seenggaknya, gue minta diperhatiin!! Setelah semua perhatian udah gue kasih ama mereka, ternyata begini jadinya.
Yang ada merhatiin gue itu cuma beberapa orang. Sahabat-sahabat baik gue yang ternyata emang sebel sama Genk from Jakarta itu. Mereka berpikiran sama ama gue, Genk itu emang ngelunjak! Jadi pernyataan gue disini, bukan gue sendiri yang ngerasa!!

Mungkin ini sikap orang jakarta yang gak bisa menghormati orang. Ah, tapi gue juga gak bisa menjudge begitu. Buktinya beberapa temen gue dari Jakarta gak kaya gitu. Mereka baikbaik aja, punya inisiatif walau di pengakuannya mereka malas, dan bisa ngehargain orang desa kaya gue.

Sekarang gue bingung. Pengen sih gue bersikap cuek, tapi tentu aja gue gak bisa. Karena gue penanggung jawab kelas seumur hidup. Hah, makan tuh jabatan ketua kelas!!! Ampe mampus lo digituin!!!

Insiden kaos angkatan

Haaaahhh...
Anjing, babi ngepet, kecoak, uler, bangsaatt!!
Kesel banget gue!!
Grrrrr!!

Dari tadi pagi gue ditagihin daftar nama anak kelas yang mau pesen kaos bola angkatan ama ketua angkatan gueeh yang hebatt ituhh!! Udah gue bilang, gue kagak rekap, semua udah gue kasih ke temen gue yang ngerancang desain itu.
Dan tadi gue disms temen gue yang punya pembuatan kaos itu. Dia minta data. Gue udah jelasin, dia tetep maksa. Gue sms teman gue yang pegang data kelas gue. Dan apa?? Ternyata temen gue si perancang baju itu lagi pulang ke kampungnya. Dia malah bilang, sampein minta maaf dia ke ketua angkatan.
Oh, baguss. Sekarang gue baru tau kalo kata maaf itu berlaku hanya untuk seorang yang punya jabatan PENTING di angkatan.
Najiss.
Gue smsin semua temen yang rasarasanya pernah pesen ama gue. Karna ada hal yang lebih hebat lagi saudara-saudara!! Ternyata ada beberapa yang pesen itu kaos di luar gue. Bukannya gue mau sok penting ya, tapi bukannya itu kewajiban sekaligus hak gue sebagai PJ buat tau?? Yang bikin gue kesel adalah, mereka kok gak mau bilang ama gue, padahal mereka tau kalo gue yang jadi PJ KELAS!!! Apa begini tabiat mahasiswa daerah kota metropolitan, maunya disuapin melulu, maunya dijemput bola melulu, gak punya INISIATIF, ATO BAHKAN GAK KENAL?!!

Salahin gue kalo sebelumnya gue gak pernah ngomong di depan mereka. Salahin gue juga ya kalo udah gue sms ampe pulsa gue yang baru gue isi ini tapi mereka tetep gak jawab gue!! Gue permasalahin soal pulsa juga!! Bukan karena gue pelit. Maaf, gue bukan orang kaya seperti mereka!!

Thursday, November 12, 2009

Loser deh guee..

Aaahhhh...

Gak mau ngarep temen SMP gue aahh.. *hahaha.. Belom juga maju udah mundur dulu.. Hihi.. Dasar loser..

Gue takuut.. Apalagi kayanya dia gak impressed ama gue deh..
Huuhh..

Apa coba kurangnya gue? *ada suara : baaaanyaaaaaakkk..
Hahahaha..

Udah ah, gak penting.. Yang pasti siih, gue takut jatuh cinta. Takut patah hati lagi siih.. Hahaha.. Emang loser deh..

Jaman berubah

Yelloowww...
Hahaha..
Jaman sekarang, kalau kenalan ama orang, udah gak jamannya lagi minta nomer handphone (apalagi nomer telepon rumah). Yang lagi in sekarang tuh minta alamat email. Buat kirim mail, buat add fesbuk, atau buat add YM / fitur chat lainnya..

Lucu yah.. Jaman udah berubah banyak.. Tapi ngeri juga sih kalau ga bisa ngikutin arus teknologi komunikasi kaya gitu. Temen-temen rumah gue di kampung Cirebon, cuma satu orang yang tau teknologi internet ini. Payah ah.. Temen-temen fesbuk gue kebanyakan orang-orang kota.. Temen SMP, SMA, dan kuliah. Hmm.. Emang ya, berarti gue beruntung banget nih, masih bisa ngikutin jaman.. Beruntung gue masih bisa kuliah, temenan ama orang-orang baru yang bisa buka wawasan gue. Yang mereka juga tau dunia luar.. ^^


P.S : Gue gak ngomong kalo temen-temen rumah gue itu wawasannya sempit looh..

Wall dari temen SMP

Lanjut yang tadi pagi..

Aw,aw,aw,aw,aww..
Dia ngewall lagi..
Katanya : ooh, temen SMP.. Abiz fotonya jauh. Gak kliatan. Coba kalo sendiri n deketan, pasti kenal. Heu.. Pa kbr, skarang kul dmana?


Kyaaa.. ><
Senang mode lebay dahh..
Hahaha..
Gue jawab : oh, hahaha.. Gitu ya? Kabar alhamdulillah baik. Skarang kuliah di uN*** ambil jurusan xxxx.
YYYY dimana gitu sekarang?


Haduuuwhhh..
Sok manis banget gue. Kyaaa..
Hhahaha..

Cowo Lama Bersemi Kembali.. hiih..

Kemaren waktu gue cari cari nama dia di fesbuk, gue malah nemu dua cowo yang aduh, aduh.. Lucu!!
Yang pertama, temen SMP gue. Udah diapprove tuh fesbuk gue ama dia. Tapi dia gak ngenalin gue. Hahaha.. Secara dulu gue gak ngeksis.. Tapi tetep seneng sih, dia mau ngirim wall yang isinya salam kenal, makasih udah ngeadd.. Trus gue jawab, iya sama sama. Emang udah kenal koq.. Trus dia tanya, udah kenal? Emang ini siapa, anak mana, kenal dimana? Trus gue jawab, aku temen SMP kamu. Temennya xxx, yyy, dan zzz. Inget? Hehe, udah lupa kali ya. Kita ga pernah sekelas sih..

Aaawwww..
Yang paling paling bikin gue seneng adalah dia itu cowo cakep + keren waktu dulu kita SMP, yang konyol juga, daan.. Mirip mantan gue!! Hhehe.. Teuteup dah ah.. Tapi emang koq, waktu gue pertama kali ketemu mantan gue, gue liat liat ada kemiripan dia ama temen SMP gue yang keren itu.. Hhihi..

Cowo yang kedua adalah kakak kelas gebetan gue. Tapi ampe sekarang sih belum diconfirm fesbuk gue ama dia. Orangnya cool. Inget deh dulu kalo dia lewat kelas gue di lab biologi, waktu itu ada perbaikan ruang kelas, dia ama temen-temennya suka ngaca. Dan karena gue duduknya di deket jendela, gue sii suka-suka aja ngeliat dia. Tapi begitu dia tau ada fansnya yang aneh yang suka ngeliatin dia ngaca, akhirnya dia agak-agak jaim begitu lewat kelas gue. Hahaha..
Gak pernah sekali pun gue ngedeketin dia. Cuma suka ngeliatin aja dari jauh. Dia ada di kantin, dia lewat kelas, dia jadi pemimpin upacara. Semua.. Ampe akhirnya dia pacaran ama temen gue yang pernah satu SMP bareng gue. Cewek yang waktu SMP juga macarin cowo gebetan gue yang sekelas ama gue. Aaaahh.. Gue loser banget sih kalo urusan beginian!! Jadi kesel..

Btw, waktu temen deket gue tau kalo gue ngeadd fesbuk kakak kelas gue itu, dia nanya : lu masih suka ama dia. Gue jawab, dikit siih.. Eh dia bilang : dia kan mantannya piiiippp.. Gue sih cuma bisa ketawa.. Iya, kenapa sih dulu dia pacarannya ama si piippp itu.. Hahaha..


Ampe sekarang pun, kayanya gue masih loser dalam hal begini deh ya.. Hahaha.. Bodo amat dah. Belom jadi prioritas ini koq..

Wednesday, November 11, 2009

UTS.. Well done..

Akhirnyaa..
4 hari penuh ketegangan (walau banyak becandanya juga sih) terlewatkan sudah.
Yosh.!!

Mau cerita dikit nih tentang uts semester ini.. Awalnya dimulai dari...

Tring..Tring..Tring.. *bunyi memulai flashback..


Hari 1. Senin, 9 november 2009. Ujian kaiwa kelas. Malam sebelumnya ngapalin dialog. Cukup berguna juga. Yang paling disesali dari ujian ini adalah cara baca kanji dan dialog yang diucapkan sensei dimana kita memilih jawaban yang benar dari pilihan yang dibacakan pula oleh sensei. Gue gak belajar kanji sama sekali en "dialog sensei" adalah metode yang paling gue benci. Hahaha.. Sistem pendengaran gue emang lagi rusak. Gak lagi rusak sih, tapi emang bener-bener rusak. Hihi..


Hari 2. Selasa, 10 november 2009. Ujian gengogaku nyumon. Kemaren-kemaren kita bikin makalah perbab dan menerjemahkan bahan kuliah gengogaku itu yang tulisannya kanji semua. 1 hari sebelum ujian, makalah berbahasa indonesia itu udah ada di fotokopian. Jadi, semua tinggal pesen fotokopi dan lalala, bahan sudah di tangan. Semua memfotokopi, kecuali gue tentu saja. Yaa, i like to be minority. Kedengeran keren kan, padahal gue emang gak suka aja fotokopi-fotokopi gitu. Global warming!
--a
oke, oke. Gue gak suka ngeluarin uang buat hal yang bisa gue baca. Puaas??

Lanjut..
Malamnya, mati-matian gue baca bahan kuliah itu. Ngerti sih, lumayan. Besoknya, gue masih sempet tanya beberapa hal yang gak gue ngerti ke temen-temen gue. Lumayan juga laah.. Lumayan nemplok doang di ingatan. Hihi..

Saatnya ujian. Emang sih gue denger kalo ujiannya open book, tapi gue gak pernah denger kalo jawabnya pake bahasa indonesia!! Jadi waktu gue jawab, gue sempet kaget waktu disuruh jawab pake bahasa indonesia. Lah, makalah gue kan pake bahasa jepang, yang kanji-kanjinya pun masih bolong-bolong, gue gak ngerti. Hahaha.. Dosen sih bilangnya boleh jawab pake bahasa jepang, tapi it's so weird if only me who used japanese. Akhirnya, gue menjawab dengan sedikit menggunakan metode waktu ujian mata kuliah umum, yaitu mengarang indah. Hahaha.. Tapi gak sembarang mengarang dong ya.. Tetep pake teori.. Hihi..
Dan kemaren gue denger ada temen gue yang bilang ujian paling gampang adalah gengogaku, bagi gue, SAMA AJA SUSAHNYA!! Hahahaha..


Hari 3. Rabu, 11 november 2009. Dokkai dan Honyaku. Hmm.. Ga ada yang spesial sih.. Tapi malemnya gue belajar ama dua temen gue yang sedikit mengganggu siih, soalnya ngebahas materi dokkainya lama buanget, padahal gue orang yang cenderung suka cepet. Apalagi gue udah terlalu sering ngebuka materi itu. Jadi ampe menjelang tidur, gue gak belajar materi honyaku, cuma dokkai aja..
Waktu ujian, khususnya ujian honyaku, gue mengandalkan short term memory gue. Sebelum masuk aula (ujian di ruang aula PSBJ), gue baca-baca dikit. Untung... Gue bisa!!


Hari 4. Hari ini, Kamis, 12 november 2009. Sakubun dan Hyoki. Tadi malam gue bergulat sama kanji (lagi). Cuma latian nulis beberapa kanji ama baca-baca sekilas. Dan sebelum tidur, 5 menitan, gue baca materi sakubun.

Bangun kesiangan. Gak sempet baca-baca. Di kampus juga. Hehe.. Tapi teuteup bisa.

Gak tau ya, gue berasa dilindungi terus ama Yang Di Atas. Terus dikasih petunjuk. Sama sekali gak nyontek. Well, cuma nanya 1 kanji waktu ujian dokkai. Cuma itu loh.. Gak ada lagi.. Hehe.. Belajar jujur doong.. ^^

Walopun gue gak yakin ama hasilnya ntar, tetep optimis dong. Khususnya buat hasil ujian kaiwa kelas. Huh.. Tapi tetep optimis.. Tetep optimis.. (dalam hati menangis. Hahahaha..).

Lari

Gue suka lari..
Dulu waktu jaman SD-SMP, gue pelari yang hebat. Lincah. Mungkin waktu itu badan gue juga gak sebesar ini kali yaa.. Hahha.. Emangnya ngaruh gitu?

Jaman SMA, gue udah males lari. Kebawa temen kali ya? *nyalahin temen. Hihi..
Tapi gue masih suka naik sepeda kalo berangkat-pulang sekolah. Cuma yaa, itu. Cirebon kan panas banget ya. Naik sepeda, bikin keringetan, bau matahari, angin menerpa krudung, bikin berantakan, blablabla sebagainya. Hahaha.. Gak oke deh pokoknya.. Jadi di kelas 3, gue udah mulai menggunakan jasa antar jemput via motor (entah itu ama orang rumah atau ama xboy gue).

Jaman kuliah, setelah gue pegat. Berat badan gue naik drastis 10 kilo. Padahal waktu itu gue lagi menyibukkan diri dengan olahraga. Maklumlaaah, namanya juga abis pegat. Hihi.. Teteup dah dibahas..


Nah, trus sekarang, berat badan gue turun lagi. Padahal gue udah ga pernah olahraga. Cuma sering puasa aja. Hahaha.. Ketauan deh niat sebenernya.. =p


Pengen lari..
Banyak adegan dalam film yang paling gue suka. Salah satunya adalah adegan lari. Suka aja, liat orang lari. Sweet.. Tapi penuh semangat. Kerren, apalagi kalo adegan kejar-kejaran ala film action. Tapi kalo filmnya india, bweeh.. Leebaaayy.. Gak mauu.. =D


Sering gue meniatkan diri buat bangun pagi trus olahraga lari. Tapi niat tinggallah niat. Apa daya, malas mengalahkan semua. Hihi..

Yasudahlah. Yang penting niat baik gue buat lari pagi udah dicatet ama malaikat. (mana adaa???)..

abdul and coffee theory

tergila gila dengan lagu abdul&coffeetheory - loveable.

sambil dengerin, sambil senyumsenyum sendiri.

'meski ku sering mengeluh, tentang semua tingkah lakumu, maunya slalu mengatur aku.
tapi kau sangat perhatian, apapun yang aku lakukan, kau ingatkanku jangan lupa makan.

karna kamu so loveable buat aku.
karna kamu so loveable buat aku.
karna kamu so loveable buat aku.
karna kamu so loveable buat aku.

walaupun kamu sangat bawel, komentariku ini itu, dan ku tak tahu apa maumu.
kadang bajuku kurang rapi, kadang spatuku kurang matching, atau rambutku yang berantakan.

tapi kamu so loveable buat aku.
tapi kamu so loveable buat aku.
tapi kamu so loveable buat aku.
tapi kamu so loveable buat aku.

tak pernah ku merasa.
bosan dengan kamu.
jangan engkau lupa.
apapun tentang kamu.

loveable buat aku.
loveable buat aku.
loveable buat aku.
karna kamu so loveable buat aku.
loveable buat aku.
karna kamu so loveable buat aku.
karna kamu so loveable buat aku.
Karna kamu so loveable buat aku.'


hhahahaha.. kalo dengerin ini, gue ngerasa lagi falling in loph, tapi gag tau ama siapa..??
suer deh.
alalalalala..~

'karna kamu so loveable buat aku..'~
^^

double

-aku kedinginan.

+ini hanya angin.

-hanya angin katamu.?

+ya,angin biasa.

+angin yang menyusup masuk melalui celah di kamarmu.

-tapi aku merasa dingin yang berbeda.

+sudahlah, aku lebih tau dibanding kamu. ini hanya angin.

-tidak, tidak. aku merasakan sapuan angin sejak kesadaran masa kanakkanakku tumbuh. dan dingin yang kurasa berbeda.!
+kamu sok tau.!

-sok tau.?

+kamu tidak tahu kan kalau angin itu bermacammacam jenisnya. begitupun dingin yang ditimbulkan.

-begitu.?

+lihat kan.? kau tak tahu apa apa. selalu begitu.

-dingin yang kurasakan ini tidak menyenangkan. rasanya seperti mengetahui orang yang kau sayang tibatiba meninggalkanmu, menyisakan semua kenangan indah yang terasa sakit ketika kau mengingatnya...

+kau mengigau lagi. tidak ada hubungannya, semua kenangan indah dengan rasa dinginmu itu.

-...dan ketika kau merasa bahwa tidak ada yang bisa membuatmu bahagia lagi...

+kau semakin meracau. seperti kau pernah mengalaminya saja. aku ambilkan obat.

-..selain dia, tak peduli apa kata orang. dingin. aku sendiri dan dingin. aku pernah merasakan. dingin, tapi kenapa dia pergi. oh, mungkin aku kurang cantik. tapi ayah bilang aku sangat cantik..

+badanmu panas. mungkin kau demam.

-..dan ibu tidak suka. oh, burung pipit yang bertengger pun bicara bahwa dia tahu. tidak. sudah kubilang aku dingin.

+lihat, 38 derajat.

-aku tak peduli omonganmu.

+hei, kenapa suhumu terus meningkat begini.? 38,5..

-sudah berapa usiaku.? oh, dua puluh lima dan aku kedinginan seperti bayi berusia dua puluh lima jam yang harus dibedong..

+diamlah, lamalama badanmu meledak karena panas. aku kompreskan.

-..bayi yang pernah aku miliki. kemana dia.?

+kau tidak pernah memiliki bayi ataupun kekasih, sadarlah.!!

-begitu.?


+ya, kau memang dua puluh lima tahun tapi kau tidak pernah memiliki kekasih, bahkan bayi.!!

-oh, aku lega. sekarang selimuti aku. aku mengantuk dan kedinginan.

+tidak.

-tidak.?

+kau harus terjaga. kalau tidak, kau akan kembali ke dunia nyata dimana kau memiliki sebuah keluarga utuh dan bahagia..

-tunggu.!! apa maksudmu.? ini dimana dan kamu siapa.?

+ini pikiran kita. dan aku adalah kamu. pribadimu yang lain. sudah dua puluh lima tahun kita berbagi tubuh. bergantian kita tidur dan terjaga. tapi aku tidak mau ada kamu lagi..

-mau apa kamu.?

+karna kamu lemah.!! itulah kenapa pria yang kita cintai meninggalkan kita, itu semua garagara kamu yang lemah.!!

+dan kau bertanya mau aku apa.? aku ingin tidur dan kau yang terjaga. jadi aku yang kembali ke dunia nyata.

-tidak, tidak, aku tidak mau.

+terlambat. aku sudah menyuntikkan obat supaya kamu terus terjaga.

-a..apa.? bodoh kamu.!! kalau begitu kita berdua yang akan terjaga.!! dan siapa yang akan kembali ke tubuh kita.?!

dari kak tessa

mengutip perkataan kawan saya (dengan sedikit perubahan) :

'hatimu sudah bolakbalik membalut luka,
plesternya sudah diganti berkalikali.
sekarang saatnya pemulihan.
jangan menyerah pada rasa sakit.
mudahmudahan kalaupun terasa sakit sekali, setelah itu bisa jadi lebih kuat.'

Helsa likes this.
Makasih ya..

cemburu

aku cemburu sama kamu dan wanitamu.
bagaimana aku tidak bisa cemburu kalau di depanku kamu menatap wajahnya mesra.!!
bahkan kamu pun tersenyum manis padanya.!!


terlebih aku cemburu pada wanitamu.
kau akan selalu ada di sisinya membuatnya tenang dan senang setiap waktu.
kau akan selalu ada di sampingnya menyediakan bahu dan dadamu untuk tangisannya.
dan kau bahkan akan menghapus airmatanya yang jatuh dengan usapan lembut tanganmu, dengan lembut.!!
kau akan memperhatikan dirinya, apakah dia sudah makan atau belum, apakah dia kelelahan, dan berkata bahwa kau menyayanginya.
kau akan mengajak dia ke suatu tempat yang indah dan sepi, dimana kau bisa bebas bercerita apa saja mengenai perasaan, kehidupan, atau masalahmu dan setelah itu kau memeluknya erat.


dan yang paling aku benci adalah saat kau mengusap kepalanya, membelai rambutnya.


aku cemburu.!!


*huh, sudah, sudah. aku lelah dan sakit meneruskan khayalan tentangmu dan wanitamu.

yaah... dia lagi..

Bahwa ibu berkata, beliau bertemu kamu di sore hari kedatanganku.



Bahwa ibu berkata, beliau mengira kau mencium bauku yang baru tiba dari negeri yang jauh tak terjangkau mata.


Tapi ibu tak berkata apa pun lagi. Tak berkata padamu bahwa aku disini.


Sumpah, aku tak peduli lagi.!!
Biarpun ibu berkata seribu kali, bagiku kamu tak lebih dari setubuh bangkai.!!


Tak peduli lagi.

nyontek

+ eh, pinjem tugas lo dong.

- mau ngapain?

+ ya mau nyonteklaah. Gw belom nih.

- belom semua?

+ iya..

- ck. Kemaren ngapain aja lo?

+ sibuk gw.

- sibuk apaan? Emang lo lagi ikut kepanitiaan, organisasi, atau ikut kerja? Ampe gak punya waktu gitu

+ (nyengir) namanya juga lupa.

- tadi katanya sibuk.

+ males lah ngerjain gituan.

- huu. Makanya.. Ini nih, kalo udah punya penyakit males, gak mau disembuhin, malah keenakan!!

+ gak ngerti gue..

- hellooowhh.. Kalo emang gak ngerti, tanya dong ama dosen langsung. Masa nanya ama gue. Ilmu gue mah gak seberapa. Mending tanya ke yang emang udah mantep ilmunya.

+ dosennya gak punya waktu buat gue.

- emang udah dicoba?

+ dosennya galak.

- lo nanyanya baek-baek dong.

+ males gue nanya ama dosen. Malu, lagi. Mending tanya ama lo.

- lah, trus ngapain lo jauh-jauh kuliah disini? Kalo gitu, mending lo gak usah kuliah aja, nunggu gue buka kursus.

+ jadi boleh gak tuh tugas gue pinjem? Pelit ama sih lo ah.

- lo tuh.. Lo gak peduli ama diri lo sendiri, gak mau usaha sendiri. Ngapain juga gue peduli ama lo?

+ sombong amat lo. Tau deh, mentang-mentang pinter, anak kesayangan dosen.

- heh, sembarangan. Eh, ntar dulu. Kalo gue pinter trus anak kesayangan dosen, sedangkan elo enggak gitu karena kemalasan lo sendiri, trus salah gue gituh?

+ lo kagak mau bantuin gue sih!!

- lo kagak mau usaha sendiri!! Salah didik lo, maunya yang instan aja!!

b*jing*n

mungkin kita berdua memang b*jing*n.
maka dari itu, kita ditakdirkan bersama dalam waktu yang terbatas.


dan dalam waktu yang terbatas itu,
aku belajar banyak darimu :
menjadi b*jing*n yang sebenarbenar b*jing*n.


tapi kau curang.
masih separuh ilmuku, kau sudah pergi, b*jingi aku.


karna ada satu hal yang belum kau ajarkan padaku :
menjadi murahan,
sama persis sepertimu.

cari nama di fesbuk

gue nyari2 nama dia di fesbuk, keluar ratusan nama. tapi dia gak ada.
hah, percuma deh kayanya.. jangankan fesbuk, nyalain komputer juga ragu gue, dia bisa ato ga...

bete, bete, bete..
kangen, kangen, kangen..

udah lama gak pernah sms atau telpon lagi.
well, oke, baru 2 bulan. gue pernah ngalamin yang lebih lama..

bulan depan, temen rumah gue nikah. kirakira, dia diundang gak ya?
kalo dateng, trus kalo ntar kita ketemu, gimana dong?
ah, pusing...
pasti salting..

aduh, bisa gak sih sehari aja gak mikirin dia..??
dia mikirin gue aja enggak..
mendingan belajar buat uts terakhir besok..

eh, tapi tadi waktu nyari nama si dia, gue juga nemu nama gebetan gue waktu SMA. kakak kelas. hihihi...
how's he yaa sekarang...
^^

dasar, masih ngarep mode on..
hahhahahaha

Thursday, October 29, 2009

Hah, sial.

Sial banget.
Gue ngepost blog ini kan lewat handphone.
Pas tadi udah nulis panjang lebar, eh gak sengaja mencet cancel.
Langsung blank semua.
Aaaaaaaaaaaarrrrrrrgggggggghhhhhhh.!!!!!
Sial.


*hmm, ntar gue mau posting kejadian : revisi tugas gengogaku nyumon. Tapi entah itu kapan.
Hoaaaaaaahmm. Ngantuk ah. Met bobo semuaaaa...

Wednesday, October 21, 2009

sibuk.. sibuk.. sibuk.!!

Sudah berapa lama ya tak ku kunjungi laman blog ini, tak ku ceritakan lagi dongeng tentang kisah seorang gadis yang hidupnya dirasa membosankan, tanpa gairah kecuali sedikit saja percikan amarah.. Hehehe.. Agak berlebihan memang..
Akhir akhir ini, karena kesibukanku menjadi koordinator divisi danus di Hima Sastra Jepang Unpad, aku menjadi kehilangan banyak waktu untuk belajar, bahkan karena waktu belajar dan waktu untuk membuat tugas ku alihkan ke akhir minggu, alhasil sebulan ini aku pun tidak pulang ke rumah. Ya, memang sih, baru sebulan. Tetapi rupanya banyak juga kejadian yang terjadi tetapi tidak ku ketahui. Salah satunya adalah sakit pinggang ibuku yang kambuh lagi, sampai sampai kakakku bilang, ibu sedang menunggu hasil rontgen.
Kaget, tetapi apa yang bisa ku lakukan?
Aku hanya ingin pulang dan aku akan mewujudkannya pagi jumat ini.
Kalau aku tidak pulang sekarang, aku akan menjadi gila..
Homesick.


P.S: kemarin waktu aku searching gambar mobil, aku menemukan gambar mobil Lamborghini Nera 929, si Blacky yang merebut hatiku.
Awalnya aku suka Jaguar XRS, tetapi ternyata si Blacky mengalihkan duniaku. Hehehe..

Thursday, October 15, 2009

kecoak



ada kecoak di kamarku
masuk bersembunyi di kolong tempat tidur
diam saja berpura pura mati, padahal aku tahu
dia awas melihatku
ku ambil sapu, lihat aku hei kecoak!!
inilah hukuman masuk ke kamarku
masuk bersembunyi di kolong tempat tidur
diam saja berpura pura mati, padahal aku tahu
kau awas melihatku.


ku pukulkan sapuku.
kena!!
ku seret dia keluar dari tempat persembunyiannya di kolong tempat tidurku
seperti membawa seorang pesakitan; aku tersenyum culas.
ku angkat perlahan sapuku
ah, betapa menjijikkannya kau kecoak, bahkan walau sudah mati.
geli, ku pindahkan dia ke alam yang lebih layak untuk ditinggalinya ; tempat sampah


sore harinya aku berpikir,
apakah kecoak itu memang benar-benar telah mati;
ataukah kembali walau dengan merangkak susah dari bak sampah?
ku intip kolong tempat tidur.
ah, dia tidak disana.


*inspired dari pengalaman pribadi. hhahahahaaa..

Tuesday, August 25, 2009

Cerita Mimpi

Selamat pagi blogku tercinta..
Hei, maukah kau dengar ceritaku.?
Hari ini. Hari ke 5 puasa. Aku bermimpi aneh sekali.
Seperti biasa, setelah solat subuh, aku tidur lagi. Ya mungkin salahku juga. Harusnya aku tidak usah tidur lagi. Tidak baik tidur setelah solat subuh. Iya kan.?
Aku bermimpi. Dia.
Dalam mimpiku, dia akan melangsungkan pernikahan. Dengan sepupuku.! Anehnya, dia malah baru tahu ketika aku bilang padanya bahwa wanita yang akan dinikahinya itu adalah sepupuku. Sakit rasanya, tapi tak berdaya.
Suatu malam menjelang hari bahagianya, dia mengajakku bertemu. Seperti nyata. Aku bisa melihat wajahnya dengan jelas. Padahal, sudah setahun ini aku tidak pernah bertemu lagi dengannya. Pun tidak menyimpan satu pun gambar wajahnya.
Dia bicara banyak padaku, hingga aku bingung, sebenarnya untuk apa dia mengajakku bertemu.? Toh semua sudah terjadi, dia akan menjadi suami dari saudaraku. Aku tidak akan pernah bisa memilikinya lagi.
Oh, satu benda asing di jarinya. Rokok. Sejak kapan dia merokok.? Setahuku, dia tidak pernah bisa merokok dalam 20 tahun hidupnya. Akhirnya setelah aku diam seribu bahasa mendengarkan dia, aku membuka suara. "Kamu ngerokok.?" tanyaku. Dia hanya tersenyum dan menunduk. Dia menghisap rokoknya. Sungguh aku merasa aneh sekali melihat pemandangan itu.! Dan aku mendengar suaraku lagi "Sebenarnya apa tujuan kamu mengajakku bertemu.?". Dia tidak menjawab. Hanya menatapku seperti dulu. Tatapan yang aku rindu.
Aku terbangun dengan pikiranku yang berfokus pada rokok yang dia pegang. Jangan jangan memang dia merokok. Tiba tiba aku merasa kasihan dan bersalah. Apakah masalah hidupnya sudah sedemikian susah untuk ditanggung sehingga dia melarikan diri ke rokok.? Aku merasa punya andil dalam merusak hidupnya. Entah benar atau tidak. Nanti sajalah kalau dia menghubungiku lagi kapan kapan, aku akan bertanya, "Apakah kamu merokok sekarang.?".

-hp-

Sunday, August 16, 2009

Lop my fame

Tadi pagi keluarga kami mengadakan syukuran adik saya yang telah dikhitan. Saudarasaudara dari pihak ayah dan ibu datang. Ramai sekali. Kakak saya yang telah bekerja di luar kota pun datang. Hari ini adalah hari kebahagiaan bagi kami karena kami berkumpul bersama lagi.
Tapi besok, saya dan kakak saya harus pergi. Pergi menjalani peran masingmasing, saya sebagai mahasiswa perantauan dan kakak saya sebagai seorang pekerja. Sudah dua bulan saya menghabiskan waktu di tanah saya ini. Tapi bagi saya, dua bulan terasa cepat berlalu. Tidak banyak kegiatan hebat yang saya alami. Hanya berkisar rutinitas seharihari, mencuci piring, menyapu, berantem, menggoda adik dan anak tetangga, mengantarkan adik. Saya akan sangat merindukan ini semua. Akan merindukan bahasa Jawa ini, merindukan angin semilir di tanah kuburan belakang, bintangbintang di langit desa yang saya cinta..
Selama sebulan ke depan saya harus menghadapi kehidupan lagi, jauh dari keluarga yang amat saya cintai. Kehidupan yang mudahmudahan memberi banyak pengalaman dan makna. Kehidupan yang mudahmudahan mampu mendewasakan sikap saya dan mendinginkan emosi saya yang meledakledak.
Saya sangat sayang orangtua, kakak, dan adik saya.

Saturday, August 15, 2009

Ada apa ya.?

Seperti kehilangan semua ideide menulis. Seperti kembali kosong.
Gue kehilangan dia. Tapi dengan itu, gue bisa berkarya. Gue mencipta syair, merangkai cerita. Semua terinspirasi dari rasa kehilangan dia.
Tapi dia datang. Bingung menyergap. Gue sudah merasa ada yang mengisi kembali. Walau belum tentu dia merasa begitu. Gue bimbang. Semua menjadikan gue hampa. Kosong ide sama sekali. Apa yang gue rasa sekarang berbeda dari apa yang gue rasa dulu ketika kehilangan dia.
Ada apa sebenarnya dengan diri gue.??
Semakin lama pun, setelah dia hadir, semakin gue bisa menghilangkannya. Semakin jelas gue melihat kekurangannya..

Friday, August 14, 2009

After that..

Mungkin gag sii, rasa ikhlas datang tibatiba.??
Dulu gue pernah posting kalo gue gag akan pernah bisa ikhlas maafin dia. Tapi setelah dia datang kembali, gue ngerasa bingung. Dan selama beberapa hari ini gue mengalami gejolak pertanyaan yang gue khayal.
Mungkin kirakira gini. Gue mencoba menjawab pertanyaan yang sekiranya bakal dia tanya. Ada dua pertanyaan sii. Yaa, gue karang sendiri. Begini :
Pertanyaan : Gue masih sayang dia gag.?
Jawab : hmm. Dibilang sayang sii emang masih sayang. Bangett. Tapi kalo dia sayang ama cewe lain n cewe itu juga sayang sama dia, toh rasa sayang gue udah gag ngaruh apaapa, gag akan mengubah apaapa. Gue bukan siapa2 bagi dia. Just a "from his past" friend.
Pertanyaan : Gue nyesel gag mutusin pisah dari dia.?
Jawab : sama kaya jawaban di atas. Gue nyesel senyesel nyeselnya. Tapi kalo dia udah bahagia ama kehidupan dia sepeninggal gue, bahkan mungkin lebih bahagia, ya rasa sesal itu udah gag berarti lagi. Yang penting dia bahagia, ya gue bahagia juga buat dia.
Emang sii, kadang kalo malammalam, suka kangen sendiri. But it's okay. Gue harus bisa neken semua rasa ini. Gue harus kuat ngeliat dia bahagia tanpa gue. Susah, emang. Tapi gue udah pernah 8 bulan sama sekali hilang dari dia. Apa yang lebih menyakitkan dari itu semua.?? Makanya, sekedar ngobrol pun sudah berarti besar buat gue. Gue harus kuat. Gue harus ikhlas..

Sunday, August 9, 2009

Kejutan

Dua hari kemarin, hari Sabtu, seseorang yang sudah lama aku nanti, kembali hadir di hidup aku. Orang yang ingin aku temui selama setahun ini. Mantan aku.!!
Iya, ini satu kejutan. Selama 8 bulan, kita tidak pernah saling berkomunikasi. Dan tibatiba, dia kembali hadir.!! Senang, tapi sekaligus bingung. Apa yang harus aku lakukan nanti.? Bagaimana kelanjutan hubungan kami.? Apakah sebatas teman biasa ataukah kembali merajut cinta lagi.?
Entahlah. Hanya saja, aku sayang dia. Sangat sayang.

-hp-

Friday, August 7, 2009

kau takkan tahu

Sudah ku sudahi permainan bintang
Ternyata nyata nyata aku tak kuasa
Takkan ada puisi tercipta
Takkan ada cerita cinta
Bila tanpanya

Teruntukmu yang slalu diam
Bahkan kujeritkan namamu
Kau takkan pernah mendengar

Sudah lelah ku berbicara sendiri
Di malam yang nampaknya kian sunyi
Bergumul dalam kesesatan arus pikiran
Berperanglah di antara pengharapan

Kuakhiri
Berharap ku kan berbelok kanan atau kiri
Yang penting tak menujumu lagi
Tapi tak tampak jalan yang ku mau itu
Jangan jangan jalanmu selalu lurus
Atau ujung jalanmu adalah jurang, bung.?

Kau takkan tahu
Aku suka kamu dari dulu.


* Inspired dari curhatan sahabat gue yang pun

Tuesday, August 4, 2009

Maaf

Memaafkan itu gampang. Yang susah adalah ikhlas untuk memaafkan. Saya mau cerita sedikit. Yang mengikuti cerita saya sebelumnya pasti tahu apa yang akan saya ceritakan. Saya pernah disakiti oleh seseorang yang amat saya sayang. Orang pertama di luar keluarga yang saya sayangi ini tega meninggalkan saya demi wanita lain yang tidak saya kenal. Harusnya saya tahu pada suatu saat nanti saya pasti akan dikhianati olehnya, karena dia bukan tipe lelaki setia. Dia pencinta wanita. Tapi saya belagak percaya diri bahwa saya bisa menyembuhkan kegenitannya itu.
Saya berpisah dengan keadaan sakit hati yang luar biasa dan rasa kehilangan yang amat dalam, sebab hampir tiga tahun hari hari saya diisi bersama dia. Kalau kami berpisah karena kesadaran diri atas ketidakcocokan di antara kami, mungkin bisa saya terima dengan ikhlas. Tetapi kami berpisah gara gara orang ketiga.!! Apa yang lebih sakit daripada cinta yang dikhianati.??
Bukannya saya tidak mau memaafkan. Saya selalu berusaha ikhlas bahwa dia bukan jodoh yang ditakdirkan untuk saya. Tetapi ketika pengkhianatan itu terulang lagi dalam rekaman di otak saya, sekonyong konyong rasa benci itu juga kembali hadir. Tapi terkadang dalam kesendirian, saya juga merasa rindu. Rindu yang bisa membuat akal sehat saya tidak bekerja dengan baik. Inikah benci tapi rindu, miss you but hate you.??
Mungkin faktor lain saya tidak bisa ikhlas untuk memaafkan dia karena saya pun takut jikalau nanti saya bisa memaafkannya, saya mau untuk kembali padanya, dan kemudian dia kembali menyakiti saya, dan terus berulang ulang seperti itu. Saya tidak mau jatuh ke lubang yang sama.
Bagaimana caranya supaya kita bisa memaafkan orang lain dengan ikhlas ya.? Pak ustadz sering bilang, maafkanlah dengan ikhlas, tapi tidak pernah memberitahu, bagaimana caranya memaafkan seseorang dengan ikhlas.?
Mungkin saya tidak perlu memaafkan dia. Biar benci ini menjadi bara agar saya tidak lagi mau menemui dia. Biar bayangan pengkhianatan dia kepada saya menjadi record dalam otak saya agar saya selalu tahu bagaimana rasanya dikhianati, supaya saya tidak balik mengkhianati orang, apalagi orang yang akan saya cintai kelak.

-hp-

sempurna

Handphone milik Rita, adikku, berdering tepat ketika aku hendak keluar menuju rumah Vera. Iseng, aku mengambilnya. Tak apalah, lagipula dulu akulah pemilik nomor cantik ini. Tertulis “1 pesan diterima” di layar itu. Wah, siapa pula malam minggu begini meng-sms Rita. Pasti dari pacarnya.
Dari : 085295xxxxxx
“Perfeck itu salah. Yang benar adalah Perfect.”
Begitu saja isi pesan selular itu. Tak ada nama atau maksudnya. Hmm, sepertinya aku kenal dengan kalimat itu. Mengingatkanku pada seseorang. Tapi mana mungkin.. Bagaimana bisa.. Saya ambil handphoneku dan mencatat nomor itu. Mungkin memang benar. Tapi nanti saja aku menghubunginya, tidak malam ini.
=====================================================================================
To : 085295xxxxxx
““Sempurna” dalam bahasa inggris adalah Perfect dengan huruf T di belakangnya.”
Sending…
Tak lama…
1 message received.
From : 085295xxxxxx
“Kamu membalasnya. Syukurlah..”
Option, Reply.

To : 085295xxxxxx
“Kamu siapa.? Apakah aku mengenalmu.?”
Sending…

1 message received.
From : 085295xxxxxx
“Akulah serpihan kisah masa lalumu.
Bisakah kita bertemu nanti malam.? Ada yang ingin kusampaikan.”

Sudah kuduga. Dia.!! Dia hadir kembali. Tapi aku bingung. Haruskah aku memenuhi undangannya.?

To : 085295xxxxxx
“pukul 8 malam di Café Abbey.”
Sending….
Aku sudah tidak sabar.!!! Demi rasa kangen yang tidak tertahan lagi.. Thanks God.
=====================================================================================
Pukul 19.55, Café Abbey.
Sengaja aku datang lebih awal. Supaya aku benar yakin kalau itu adalah dia.!! Kalau bukan dia, aku bisa pergi meninggalkannya. Buat apa menemui orang yang tidak ku harapkan.?
Aku tidak memesan apa apa di café ini. Bukan masalah, karena pemiliknya adalah kawan lamaku. Aku bilang padanya, aku akan menemui orang yang sudah lama aku tidak menemuinya. Dia memberi semangat padaku. Semangat apa.? Aku juga tidak mengerti.
Dari tempat duduk ini, aku sudah melihat di parkiran café, ia berjalan. Oh, hanya sendiri. Aku sudah yakin, dia yang datang. Dia. Entah kenapa, aku gugup. Jantungku berdegup kencang sekali. Tiba tiba aku bingung apa yang akan ku bicarakan nanti.
Dia di depanku, tersenyum. Beruntung, lampu di café ini tidak terlalu terang. Kalau tidak, mungkin dia bisa melihat telingaku yang memerah karena malu diberi senyuman semanis itu.
“Hai. Apa kabar.?” Katanya ramah. Tak ada getar suara yang menandakan dia gugup berbicara denganku. Berarti hanya aku yang berlebihan. Ku buat diriku sesantai mungkin. “Hai juga. Kabarku, biasa saja, tidak ada yang hebat terjadi belakangan ini. Kamu.?” Tanyaku.
Dia hanya tersenyum. “Boleh aku duduk.?” Tanyanya. “Oh, silakan. Mau pesan apa.? Aku pesankan jus alpukat ya, minuman kesukaanmu.” tawarku. Dia mengangguk.
“Jay, Jay. Pesan jus jeruk sama jus alpukat ya.” Teriakku pada si pelayan yang sudah ku kenal.
Aku tersenyum. Aku tidak bisa tidak tersenyum melihatnya. Mukanya selalu lucu, di saat senang bahkan ketika sedih.
“Kamu masih ingat ya.”katanya. Tentu saja, siapa yang bisa lupa ama kamu.?
“Ya, ya. Kamu kan tau aku tidak bisa berbahasa Inggris. Dan satu satunya orang yang ku kenal yang bisa berbahasa inggris ya cuma kamu.”aku sedikit menggombal. Kami berdua orang yang suka mnggombal dan digombali.
“Aku pengen ngomong beberapa hal aja.”katanya, membuka penjelasan untuk apa kami berdua duduk di café yang sama di hari yang sama kami memutuskan untuk berpisah 3 tahun lalu.
“aku mendengarkan.”jawabku.
“ya, aku hanya ingin kamu mendengarkan. Jangan berbicara apa apa. Aku tidak mau mendengar komentarmu dulu. Deal.?”
“deal.”
“ada dua hal. Pertama, aku ingin meminta maaf untuk kesalahanku di malam kita terakhir berbicara..” ya, sudah 2 tahun kita tak saling kontak “..bahwa aku menyebutmu orang gila..” aku memang tergila gila sama kamu “..setelah aku tahu kamu main balap motor lagi..” sesuatu yang tidak kamu suka dariku “..sesuatu yang tidak aku suka darimu.”. ya, itu salahku juga.
“tapi kamu harus tau, alasan aku bilang begitu sama kamu. Aku sedang dalam keadaan kacau, ada masalah dengan keluargaku, dan kamu malah melakukan satu hal yang kamu tahu aku benci sama hal itu.” Harusnya aku membantumu, kan.?
“yang kedua, aku pengen kamu tahu kalau aku tidak membenci kamu walau sebenarnya aku ingin. Bukannya aku tidak mau, tapi aku tidak bisa membenci kamu.” Sama. Aku masih sayang kamu.
“denger ya, Dimas. Aku ngomong kaya gini bukannya sedang minta kamu buat balikan lagi sama aku sebab aku gak yakin apa kamu mau balikan lagi sama kamu. Aku cuma pengen kamu tahu aja, aku gak benci kamu. Sama sekali aku gak bisa benci kamu.”. bolehkah aku berkomentar sekarang Rena.? Sebab aku juga ingin kamu tahu bahwa kamu masih ada di hatiku.
“Dimas, udah lama banget aku gak ketemu atau kontak lagi sama kamu. Tapi aku tahu, kamu sudah beberapa kali mendapatkan pengganti aku. Mungkin itu yang bikin aku gak yakin kalau kamu masih inget aku.” Kamu salah, Rena. Mereka bukan siapa siapa, bukan apa apa. Kamu gak tergantikan. Kamu yang selalu ada di pikiran aku.
“Susah banget pisah ama kamu. Kamu lelaki petama yang hadir membawa cinta buat aku. Kalau kamu juga pengen tahu, aku tidak bisa mendapat lelaki kedua atau ketiga atau berapapun yang lebih baik dari kamu. Kamu sudah terlalu sempurna buat aku. PERFECT dengan huruf T. sejak kita berpisah, aku selalu mencari siapa yang lebih baik dari kamu sampai aku capek sendiri. Dan sekarang akhirnya aku bertahan pada kelajangan yang jalang ini, Dimas.” Kenapa kamu bicara begitu Ren.? Aku tidak memaksamu untuk tetap bertahan dalam kesendirianmu itu. Kamu bodoh. Bodoh sekali mengaharap cinta dari orang sebrengsek aku.
“yah, bilang aku tolol atau idiot karena mengharapkan kamu, Dimas. Itu juga yang dikatakan oleh July, sahabat aku. Katanya, untuk apa aku masih memikirkan orang yang jelas jelas sudah mendapat pengganti diriku.” Kenapa kamu tidak mendengarkan July saja, Ren.? Aku memang bajingan. Aku berganti ganti pacar seminggu tiga kali. Aku meninggalkan mereka tanpa kejelasan. Aku suka balap motor. Aku manusia malam.
“Dimas, aku benar benar tidak sedang meminta kamu kembali. Mungkin kamu bukan jodohku, tapi kamu tetap cintaku. Aku hanya ingin yang terbaik buat kamu. Tapi sepertinya aku salah, aku tidak tahu apa apa yang terbaik atau tidak baik untuk kamu. Dunia aku sama kamu berbeda. Harusnya aku sadar hal ini sejak awal.”. bahkan di saat menunduk pun, Rena sungguh manis.
Tapi tiba tiba Rena bangkit dan mengambil tasnya. Melangkah keluar café. Pesanan kami belum datang. Aku shock, mendengar semua kata katanya tadi. Apakah berarti aku yang salah selama ini karena selalu berganti pasangan.? Menjadikannya tidak mempercayai lagi ucapan cinta dan sayang yang nanti barangkali akan terucap lagi dari mulutku.? Karena tidak bisa menjadi apa yang dia mau.? Tidak berusaha melepaskan semua tabiat burukku.? Aku mulai kacau dan tiba tiba suara..
BRAKK..
Terdengar suara benturan keras. Tidak mungkin.!! Rena.. aku belum sempat berucap..
==================================================================================
Mungkin kau bertanya tanya
Arti perhatianku terhadapmu
Pasti kau menerka nerka
Apa yang tersirat dalam gerakku
Akulah serpihan kisah masa lalumu
Yang sekedar ingin tahu keadaanmu
Tak pernah aku bermaksud mengusikmu
Mengganggu setiap ketentraman hidupmu
Hanya tak mudah bagiku lupakanmu
Dan pergi menjauh
Beri sedikit waktu
Agar ku terbiasa
Bernapas tanpamu
Teruntuk dirimu
Dengarkanlah
*Lyla-Bernapas Tanpamu

Sunday, August 2, 2009

Pergilah

Kamu hebat sekali.
Kamu masih bisa membuatku cinta sama kamu, walau kita tak pernah bertatapan lagi.
Kamu masih bisa membuatku merasakan rindu sampai tulang itu.
Padahal kamu mencampakkan aku demi wanita yang sama sekali tidak aku kenal.
Wanita yang aku tidak tahu dengan cara apa dia merebut perhatianmu dariku.
Lihat disini, aku masih setia.!
I'm just looking straight for you.!
But you don't care,
you are still searching others.
Pergilah kamu, jangan pernah kembali.
Aku tak akan mencari.
Aku tak akan meminta maaf untuk kesalahan yang kamu buat.

Friday, July 31, 2009

Analisis Lagu Jangan Menyerah "D'Massive" di Kehidupan

Ehm, mau cobacoba analisis lagu nih. Kali ini yang bakal jadi objeknya adalah beberapa penggal lirik saja dari miliknya D'massive, seakan aku ingin mempresentasikan apa yang ada di benak mereka. Mulai ya..

"Tak ada manusia yang terlahir sempurna".
Lagu Jangan Menyerah diawali dengan lirik ini. Hm, pembukaan yang bagus aku rasa. Manusia emang gag ada yang sempurna. Gag selamanya baik dan gag selamanya buruk. Ada cacat dan ada lebihnya. Sedikit intermezzo, kalo berat badan di angka 70 kg lebih, itu dinamakan kelebihan atau kekurangan ya.? Hehe..
Kadang emang kita merasa diri kita lebih buruk dari orang lain. Contohnya aku yang merasa gag lebih cantik dari siapapun juga. Tapi who cares.? Yang penting aku punya prestasi, punya suatu hal lain di samping muka aku yang bisa aku banggain. Kalian juga yang mungkin punya kelemahan ini itu, jangan fokus pada kejelekan diri aja, karena itu bikin hidup kita lebih buruk. Anggap aja itu hal yang wajar. Kalo lo sempurna, lo gag usah dilahirkan jadi seorang manusia, tapi Tuhan.!

"Jangan kau sesali sgala yang pernah terjadi".
Iya, ngapain yang lewat disesali.? Yang udah biarlah terjadi. Yang perlu disikapi adalah apa pelajaran yang kita peroleh dari kejadian masa lalu. Proses pendewasaan, yup. Bisa dibilang begitu. Kalo kita terus menyesali masa lalu, kapan kita mikirin masa depan.? Sebab hidup gag cuma untuk masa lalu atau sekarang, tapi juga untuk nanti, untuk masa depan kita juga..

"Kita pasti pernah dapatkan cobaan yang berat, seakan hidup ini tak ada artinya lagi".
Ya. Jangan kamu pikir, cuma kamu satusatunya orang yang mengalami cobaan terberat. Lihatlah sekeliling kamu. Kehilangan seorang pacar tidak berarti apa apa daripada kehilangan satu keluarga dalam bencana tsunami. Semua orang pasti pernah merasakannya. Itu tanda kita masih diperhatikan oleh Yang Maha Kuasa. Kalau kita dicuekin, apa dong artinya.?

"Syukuri apa yang ada".
Harus pandai bersyukur. Kalo ngeluh terus, tandanya kita gag menikmati semua yang melekat di diri kita atau sekeliling kita. Tanda orang kurang bersyukur. Mau dibilang "orang gag tau trimakasih".??

"..dan tak kenal putus asa".
Makanya, jangan mau kenalan ama si putus asa ini. Kenali gejalanya, yang bisa tau diri kita sendiri atau orang terdekat kita, kemudian katakan,
"aku gag kenal sama putus asa"
sebanyak mungkin, dan diakhiri dengan,
"jangan menyerah"
sebanyak banyaknya sampai semangat datang lagi.


Salam sukses selalu.
:)
-hp-

Singkat Saja

Kalau mati adalah
hal terakhir yang kau inginkan dariku
maaf saja
kau takkan pernah mendapatkannya.

***

kalau kau berpikir aku masih ingat kamu
ya kau benar
tapi bukan sebagai orang yang ku cinta
melainkan sebagai orang yang ku benci.!!

***

kalau kau pikir
aku masih sendiri karna masih mengharapmu
artinya
kamu benarbenar tidak punya pikiran,
sayang.


:)

Doa

Tuhan,
jika semua kerinduan ini selain padaMu adalah dosa,
maka ampuni aku.

jika cinta ini selain padaMu adalah palsu,
maka tunjukkanlah cinta yang suci padaku.

Jika aku memanjatkan doa ini sebagai satu kesalahan,
"Tunjukilah ia jalan yang lurus, jalan yang Kau ridhoi, dan rahmatilah ia",
maka jangan Kau biarkan dia terus tersesat

Sesungguhnya hanya padaMu aku berserah.

Cantik Atau Tidak Cantik.??

Ehm, gag tau ya. Mungkin karena sekarang aku lagi kena krisis kepercayaan diri, jadi aku mencoba memposting apa yang lagi ada di benak aku sekarang.
Sebenarnya, cantik itu perlu gag sih.? Aku mau tanya ama para lelaki di dunia ini, kecantikan itu prioritas kalian yang ke berapa dalam mencari pasangan.? Apa itu berarti cewe jelek (ups) susah cari jodoh.?
Aku bukan orang yang cantik. Tapi juga gag jelek jelek banget. Mungkin kalo disandingin ama cewe cewe cantik, aku bisa dibilang jelek. Tapi kalo disandingin ama cewe cewe jelek, mungkin mendinganlah.. Hahaha..
Mau cerita sedikit, aku punya temen. Orangnya cute dan feminin. Tapi dia cuma setia ama mantannya waktu SMA, ampe akhirnya jadian lagi. Ada juga orangnya cantik, jenis jenis cewe imut dan manis (beda ama aku yang biasa dan gagah), tapi dia gag terlalu disukai teman teman cowoku. Tapi ada seorang temanku yang biasa aja, tapi manis, gaul, dan "berani". Dia sering sekali berganti pasangan karena sering juga patah hati. Tadinya aku iri karena setelah minggu kemarin baru putus dari pacarnya, minggu ini sudah ada yang baru lagi. Tapi setelah melihat lebih jauh lagi, aku pikir dia jadi tidak memiliki satu cinta untuk dijaga, jadi wanita yang menebar kesana kemari, jadi seperti tidak memiliki harga diri.
Balik lagi ke topik. Jadi sebenarnya apa yang penting.? Kecantikan atau sikap atau isi otak.? Maunya sih semuanya dapet. Hahaha.. Maruk banget..
Nah, aku mau curhat sedikit. Dalam urusan penampilan, aku emang payah. Aku orangnya tomboy. Gag suka make up. Dalam berpakaian, asal nyaman dan sporty. Itulah kekuranganku. Tapi isi otak, lumayanlah. Hahaha.. Kalo soal sikap, hmm, mungkin masih harus dikendalikan ya.. Harus lebih diperbaiki lagi.
Aku ingin cantik. Setidaknya tampil menarik. Tapi dengan jaket gombrong dan celana training kebesaran, bagaimana mungkin.??

Thursday, July 30, 2009

Lyla - Bernafas Tanpamu

Lagu Lyla yang satu ini, di videoklipnya, bercerita tentang seorang laki laki yang meninggalkan rumah pacarnya setelah bertengkar mempertahankan ego masing masing. Tepat saat ia mengeluarkan mobilnya, sebuah mobil lain menabraknya dan kejadian itu dilihat langsung oleh pacarnya. Tragis. Ini liriknya :

Mungkin kau bertanya tanya
Arti perhatianku terhadapmu
Tapi kau menerka nerka
Apa yang tersirat dalam gerakku

Akulah serpihan kisah masa lalumu
Yang sekedar ingin tahu keadaanmu

reff:
Tak pernah aku bermaksud mengusikmu
Mengganggu setiap ketentraman hidupmu
Hanya tak mudah bagiku lupakanmu
Dan pergi menjauh
Beri sedikit waktu agar ku terbiasa
Bernapas tanpamu

Teruntuk dirimu
Dengarkanlah..

*end

Keren kalo liat videonya. Apalagi kalo lo baru aja patah hati. Hhahaa..

Bikin SIM

Sepertinya saya sedang bersemangat ngeblog. Kali ini saya ingin bercerita tentang apa yang terjadi dan siapa yang saya temui tadi sore.
Pukul 12.30. Ibu baru saja datang dari sekolah dan beliau langsung memberitahu bahwa pembuatan SIM C dimajukan menjadi siang ini. Untung sebelumnya saya sudah mandi, jadi tinggal sholat kemudian bersiapsiap.
Berdua dengan ibu, kami pergi ke polres kabupaten. Jaraknya kurang lebih 5 km dari rumah kami. Menaiki mobil sejuta umat, angkot.
Saya kira dalam proses pembuatan SIM (baik secara perorangan atau kolektif, dalam pembuatan kali ini saya membuat secara kolektif), saya akan dihadapkan pada ujian tertulis dan praktek. Sempat degdegan, apalagi ketika mengingat Spongebob Squarepants tidak pernah lulus hingga 57 kali dalam ujian praktek mengemudi kapal. Saya mencoba menenangkan diri, meyakinkan diri bahwa saya pasti bisa, sebab SIM yang akan saya buat hanyalah SIM C dan fakta bahwa sudah 5 tahun saya mengendarai motor, saya pasti sudah dalam tahap full experience.
Sesampainya di polres, kami berdua disuruh mengisi formulir oleh staf koperasi guru yang menangani pembuatan SIM secara kolektif ini. Tidak ada satu pun di antara kami yang membawa pulpen. Tapi untung ibu bertemu kawan gurunya.
Singkat kata, karena saya baru pertama kali ini membuat SIM, saya disuruh pergi ke bagian Sidik Jari. Disana, sayalah pengantri yang paling cantik sebab semuanya lelaki. Setelah menunggu petugas keluar untuk melakukan penyidikan jari, akhirnya tiba giliran saya. Entah karena si petugas tersepona dengan kecantikan saya (petugas sudah bapakbapak), atau karena saya wanita, dia memperlakukan jari jari saya yang lentik ini dengan lembut, berbeda dengan lelaki yang sudah sudah lebih dulu mengantri. Dan dia mengajak saya ngobrol. "Tingginya berapa dek.?" tanyanya. "168, pak" jawab saya. "Wah, se-bapak ya." katanya. "Ah, engga masih tinggi bapak. Emang segini buat ukuran cewe tinggi ya pak.?" tanyaku pura pura. Padahal memang saya tinggi. "Iya tinggi.".
Untuk menyingkat cerita, saya selesaikan percakapan ini.
Setelah ke bagian Sidik Jari ini, saya kembali lagi ke tempat semula. Oiya ada yang ketinggalan. Ketika saya mengantri tadi, saya bertanya mengenai tata cara mengambil sidik jari kepada salah seorang yang mengantri. Cakep. Tapi sayang kami tidak sempat kenalan. Padahal saya yakin, dia juga ingin kenal dengan saya. Hahaha.. Di samping itu, saya juga merasa tidak enak dengan ibu saya yang ikut mengantar. Ibu orang yang terlalu protektif dan cenderung berburuk sangka jika anak gadisnya yang paling manis ini dekat dengan lelaki.
Tunggu menunggu, setelah menyerahkan formulir yang sudah lengkap tadi ke loket, akhirnya tiba giliran saya. Saya disuruh masuk ke loket 5. Setahu saya, karena di jendela loket terdapat tulisan "Pengambilan Foto", maka saya pikir loket itu seharusnya menjadi tempat terakhir yang saya kunjungi. Kemudian saya masuk. Benar dugaan saya. Orang orang di dalam ruangan itu langsung antri untuk difoto. Kami tidak mengikuti ujian lisan maupun praktek, walaupun di dalam loket itu kami diberi kembali formulir dengan tulisan "Lembar ujian lisan" dan "Lembar ujian praktek", berikut keterangan lulus dan tidak lulus di masing masing kertas.
Inikah yang dimaksud kecurangan terselubung di jajaran kepolisian.??
Di depan loket 3 dan 4 terpasang spanduk yang bertuliskan "kami memang belum sempurna tapi kami berusaha untuk lebih baik". Sebelum mengetahui yang sesungguhnya, saya memuji slogan itu. Tapi sekeluarnya dari Loket 5, saya langsung mual, mengingat berapa biaya yang ibu saya keluarkan dan berapa harga yang tertera di papan pemberitahuan. Sungguh berbeda hampir 5x lipat lebih mahal. Dan mungkin juga saya mual karena saya merasa ikut terlibat menikmati segala kemudahan mendapatkan SIM C ini dengan membayar lebih mahal kepada pihak yang seharusnya bertanggung jawab memelihara nama baik satu instansi tapi nyata nyata tidak. Sesuatu yang jarang saya lakukan, tapi akhirnya jatuh hanya karena perangkap.
Benar benar pemanfaatan instansi yang melibatkan orang orang generasi "instan".

-hp-

Wednesday, July 29, 2009

Dunia Malam

Malam slalu ngingetin gue ama seseorang. Seseorang yang kadang gue kangenin, tapi kadang juga bikin gue ngerasa bego karena masih inget dia. Dulu, waktu gue masih bareng ama dia, tiap malem gue pasti keluar ama dia. Berdua naik motor, keliling kota. Romantis, kalo boleh gue bilang. Di sepanjang jalan, gue terus ngoceh di dekat telinganya dan dia dengerin. Lain waktu dia yang banyak bicara tapi gag gue dengerin. Bukan kenapa kenapa, emang gag kedengeran aja. :)
Ops, bukan itu yang pengen gue omongin sebenernya. Gue penasaran ama dunia malam orang orang metropolis. Gag tau ya, mungkin karena Cirebon itu kota kecil jadi sedikit tempat dugem ato karena gue orang rumahan, gue jadi penasaran ama hal kaya gitu. Ngapain ya orang orang di klub malam.? Apa cuma ngobrol kaya di cafe.? Ato lebih liar.? Benarkah.?
Dunia gue yang terlihat biasa aja, maksudnya belom pernah kenal ama dunia gelap, pernah sedikit kena. Woops, bukan gue ikut terlibat, tapi gue sering didongengi ama mr.Xboyfriend gue itu. Katanya sih, entah bener ato sekedar gaya gayaan yang menurut dia itu keren, dia pernah beberapa kali masuk ke satu klub ternama di Cirebon. Secara ya, pada dasarnya dia itu tergolong anak nakal, dia cerita kalo disana minuman yang dia minum harganya mahal. Tapi dia dibayarin ama "om"nya. Hah, buset, gue baru sadar sekelam apa idup dia.
Trus dia juga cerita, kaya di sinetron aja, ada musik, dance floor, cewecewe berpakaian super hot, dj, minuman.. Yang gue gag abis pikir, kok mereka tahan ya.. Apa gag capek tuh ajep ajep ampe pagi.?? Katanya sih itu pengaruh minuman. Walo mantan gue emang peminum, tapi jujur gue belom pernah liat dia mabok di depan gue. Kalo sampe gue liat, bisa gue tonjok tuh abis abisan. Pernah sih, katanya dia pulang dari pesta temennya. Dia nyamperin tempat tongkrongan gue. Tapi gue lagi gag ada. Temen temen gue yang kasi tau. Akhirnya beberapa hari kemudian, gue damprat dia.
Hmmphh. Sekarang gue di rumah sendirian begadang ampe kantuk datang menyerang. Udah gag pernah lagi gue jalan malem dari jam 7 ampe jam 9 ngabisin waktu di jalanan. Kangen juga gue liat bintang dari jok motor, diboncengin ama orang yang gue sayang dan dia juga sayang ama gue. Kangen ngabisin umur dua jam di atas motor.. :)

Waktu Luang

Beberapa hari kemarin, aku telah berjanji untuk tidak online facebook lewat handphone lagi. Ufh, ternyata susah ya. Susah sekali untuk melepaskan diri dari candu facebook itu. Mungkin karena selama liburan, aku tidak terlalu disibukkan banyak kegiatan, sehingga waktu luang aku gunakan untuk bermain handphone. Yah, mungkin saja.
Sebenarnya aku tidak ingin menyia.nyiakan waktu yang ku punya. Aku ingin seperti ketika dulu menjadi mahasiswa (rasanya sudah bertahun tahun aku tidak menjadi mahasiswa, padahal baru satu bulan), ke kampus, kuliah atau sekedar rapat, hang out bersama teman kost atau bocah kongkow kelas, main ke kostan sobat aku, nonton, makan bareng, main basket. Sungguh tidak ku biarkan waktuku terbuang siasia. Tapi sekarang, aku bingung mau diapakan waktuku ini.?
Terpikir olehku untuk membuat suatu kerajinan tangan, tetapi aku tidak memiliki keterampilan itu. Aku ingin sekali waktuku berguna. Tapi apa.?? Apa yang bisa ku perbuat.??

Waktu Luang

Beberapa hari kemarin, aku telah berjanji untuk tidak online facebook lewat handphone lagi. Ufh, ternyata susah ya. Susah sekali untuk melepaskan diri dari candu facebook itu. Mungkin karena selama liburan, aku tidak terlalu disibukkan banyak kegiatan, sehingga waktu luang aku gunakan untuk bermain handphone. Yah, mungkin saja.
Sebenarnya aku tidak ingin menyia.nyiakan waktu yang ku punya. Aku ingin seperti ketika dulu menjadi mahasiswa (rasanya sudah bertahun tahun aku tidak menjadi mahasiswa, padahal baru satu tahun), ke kampus, kuliah atau sekedar rapat, hang out bersama teman kost atau bocah kongkow kelas, main ke kostan sobat aku, nonton, makan bareng, main basket. Sungguh tidak ku biarkan waktuku terbuang siasia. Tapi sekarang, aku bingung mau diapakan waktuku ini.?
Terpikir olehku untuk membuat suatu kerajinan tangan, tetapi aku tidak memiliki keterampilan itu. Aku ingin sekali waktuku berguna. Tapi apa.?? Apa yang bisa ku perbuat.??

Tuesday, July 28, 2009

Hari Ini

Hari Selasa. Tadi pagi aku bangun pukul 05.30, langsung solat subuh. Tak seperti biasa, aku tidak menonton spongebob squarepants, mungkin karena masih mengantuk. Maklum saja, semalam aku tidur pukul 23.45, setelah selesai menonton Fight Club.
Setelah tidur lagi, aku bangun pkl.08.30. Seperti biasa, setelah minum segelas air putih, aku kembali segar. Tapi adikku mengganggu. Dia menanyakan pr matematikanya. Ufftt.. Aku ajari dia sambil sedikit kesal. Setelah selesai, aku mencuci piring. Entah kenapa pagi ini, pinggangku sakit sekali. Menjelang M mungkin.
Siang hari. Tidak ada yang istimewa selain menonton sinetron, bahkan aku sangat bosan sekali, sampai ibu datang. Lalu aku ingat, aku harus mengirimkan satu surat penting kepada temanku di jatinangor. Untung sudah ku ketik. Bergegas ku ambil kunci motor, handphone, amplop, flashdisc, dan uang. Aku menuju warnet, print surat yang sudah ku ketik. Kemudian menuju kantor pos. Siang ini cuaca panas. Segera ku bereskan semua persyaratannya.
Setelah semua selesai, aku langsung naik motorku. Mengambil jalan yang berbeda dari jalan keberangkatan. Kali ini tidak terburuburu. Santai. Aku menikmati perjalananku, walau sumpah panas sekali hari ini. Hmm, aku beritahu satu hal, Trusmi tidaklah sejelek yang kalian kira. Hahaha.. Aku cinta desaku.!!! Di sepanjang jalan Trusmi, di kanan kiri jalan, terdapat banyak showroom batik. Lalu aku teringat ucapan temanku, bahwa dia selalu suka berjalan di Trusmi karena suasananya yang seperti jalanan kota Yogyakarta. Benarkah.? Mungkin karena banyak pemandangan batik yang membuat suasana lebih tradisional.
Setelah tiba di rumah, aku jadi teringat pantai Cirebon yang pernah ku kunjungi sewaktu aku masih duduk di kelas 3 SMA. Aku jadi rindu ingin kesana. Sekedar diam dan memikirkan banyak hal. Sekedar memandang hamparan laut dan langit yang seakan menjadi satu. Tapi ketika aku mengungkapkan keinginanku pada ibu, dia malah menjawab "nanti malam minggu saja, kita pergi ke Pamijahan, Ciamis bersama temanteman ibu.". Yipppiiee.!! Pamijahan, i'm coming.!!
Semoga jadi berangkat.

-hp-

Monday, July 27, 2009

Nama tokoh baru

Untuk setiap puisipuisi yang ku tulis. I need a character, people character. Sudah ku coba menamainya Rama. Tapi temanku tahu siapa dia. Jadi ku putuskan untuk tidak membicarakan Rama lagi.
Sekarang aku sudah punya the new one.!! His name is Jack. Hahaha, apakah itu terdengar udik.? Terinspirasi dari puisi yang diciptakan oleh salah satu tokoh utama dalam film Fight Club, film yang ku kira itu adalah film action yang menampilkan banyak adegan kekerasan (dan darah), tapi ternyata itu adalah film mengenai klub pertarungan yang didirikan oleh tokoh utamanya yang menderita kepribadian ganda. Hmm, likes this.. Aku suka film yang menceritakan orang yang memiliki kepribadian ganda. Aku takkan pernah bisa mengerti bagaimana kepribadian ganda itu bisa terjadi.

Ku kutip sebagian puisinya :


aku adalah empedu Jack
aku adalah keringat dingin Jack
aku hidup Jack yang kacau
akulah Jack, si pembalas dendam


Yah, walau puisinya hadir kalimat per kalimat dan sangat biasa, tapi bagiku nuansa sastra tetap terasa.
Jadii, sudah kuputuskan : J.A.C.K.!!!


"Our big depression is our life."-fight club-

Mungkiin..

Mungkiin, ada benarnya juga kalo gue ama dia saat ini gag ngejalin komunikasi lagi. Ups, siapa sih yang lagi gue omongin.?? Siapa lagi kalo bukan mr.Xboyfriend gue, sii mantan gue.. Buat semua yang pada bosen baca blog gue yang isinya tentang dia, mending tutup aja deh, gue juga gag maksa. Lagian ini kan blog isinya curhat-an gue..
Oke, balik lagi. Iya, mungkin ada baiknya kalo gue ama dia putus komunikasi gini. Kenapa.? Oke, kita runut dulu ya.. Pertama, tujuan gue terus berkomunikasi dengan dia selain untuk tidak memutuskan tali silaturahmi tuh apa.? Pastinya gue pengen tau segala urusan dia setelah pisah ama gue donk. Apa itu berarti gue berharap untuk balikan.? Jujur aja, Ya. Nah, kalo jawaban naifnya, gue masih pengen temenan ama dia, bahkan kalo bisa, gue pengen jadi sahabat terbaik dia. Tapiiii.. A. Kalo nanti kita jadi sahabat, apa gue sanggup buat gag cemburu kalo dia curhat ama gue tentang petualangan cintanya.? B. Gue tau banget, gag ada dalam kamusnya dia SAHABAT CEWEK. Yang gue tau dia cuma tau 2 hal dari seorang cewe, yaitu : TEMEN BIASA atau PACAR.!!
Untuk poin A, gue udah pernah ngejalanin peran gue itu selama beberapa bulan dan hasilnya, YA, GUE SANGAT AMAT CEMBURU.!! Dan untuk poin B, gue gag mau jadi sebatas temen biasa-nya, karena gue amat sangat kenal dia. Tapi gue juga gag mau jadi pacar dia (lagi). Karena, dia selalu berjanji tapi kemudian dia ingkar lagi. Dan gue sampe sekarang gag tau, kalo suatu hari nanti kita dipertemukan lagi, apakah gue masih bisa percaya ama dia atau engga.?!
Life is a maze. Terutama nasib cinta gue yang bikin gue bingung. Kalo memang dia jodoh gue, gue mau dia jauuuh lebih baik dari yang pernah gue kenal. Gue gag pernah ngebayangin kalo suatu hari gue ngebangun satu rumah tangga tapi yang jadi pendamping gue bukan dia. Mungkin gue bisa bayangin hal semacam itu kalo gue tau dia jatuh cinta ama cewe lain dan dia menikahinya. Mungkiin..
Sementara ini, biar gue idup ama bayang bayang dia aja, ama semua halusinasi gue tentang dia aja.

-hp-

Saturday, July 25, 2009

Candu dunia maya

Dulu, gue bukan orang yang demen ama dunia internet. Di saat temen temen gue udah punya friendster pas kelas 1 SMA, gue baru punya pas kelas 3 SMA. Punya fesbuk juga kebetulan aja, soalnya waktu itu friendster lagi maintenance server. Nah, kalo ngeblog, gue emang pengen ngelatih nulis aja.
Naa, sejak gue tau kalo hape gue bisa dipake buat ngenet, gue jadi kecanduan. Mulai dari jamannya friendster. Ngebales commentcomment, ngebales message, bikin bulletin, dll. Trus punya facebook, gue tinggalin friendster. Update status, balesin wall, komen ke status orang, berlangganan kata mutiara, bikin notes, dll.
Gue jadi kecanduan. Entah itu tiap 2 atau 3 jam sekali, gue update status. Itupun gag sembarangan. Yang kirakira status gue dikomen ama banyak orang. Jadilah status gue ajang sensasi cari perhatian.
Semakin gue kecanduan facebook, semakin jarang gue ngegunain fitur sms di hape gue. Dan gue juga ngerasa, tementemen gue ngerasain hal yang sama ama gue. Buktinya waktu gue coba sms mereka, mereka gag bales. Justru mereka bales via facebook. Benerbener deh, candu.!!
Gue gag tau ni, apa menurut gue facebook ini banyak manfaat atau mudharatnya. Tapi gue udah memutuskan buat mencoba sembuh dari candu ini, melepaskan diri dari facebook tanpa harus menghapus akun yang udah gue bikin. Karena untuk apa, toh tementemen hanya mempedulikan mereka yang eksis di dunia maya ini dengan selalu mengupdate status mereka, sama seperti gue. Gue yang selalu ngecek 20 tementemen gue yang statusnya update. Lebih baik eksis di dunia nyata toh. Lebih baik punya kehidupan sosial yang nyatanyata terpampang di sekitar kita toh..
Satu hal lagi. Gue justru ngerasa kesepian walau ada facebook, karna hape gue udah gag berdering lagi..


-hp-

Wednesday, July 22, 2009

Am i really crazy.??

Tadi gue jemput nyokap en adek adek gue yang baru jenguk kakek gue yang abiz operasi mata di rumah sakit. Gue naik motor, nunggu di satu sudut jalan raya. Sambil mata gue yang minus ini asik ngeliatin orang lalu lalang. Entah kenapa gue kepikiran buat ngecek jam. Pukul 20.30. Hmph. Jam segini biasanya gue masi di jalan naik motor bareng dia (harap diingat, gue ngejalin hubungan selama kurang lebih 3 taun, sebagian besar waktu ngedate gue di jalanan).
Liat liat lagi.. Hmph, penglihatan gue mulai gag bener. Semua cowo yang naik motor, di dalam penglihatan gue adalah DiA.!! Mau itu udah tua, sebaya, masi muda, yang jelek, yang ganteng, gue ngeliatnya DiA.!!!

Ckckck.. Am i already crazy.?? Or i am.??

Curhat lagi. Bosen.!

Ukh, sumpah ya, gue benci banget perasaan ini.!!! Sejam yang lalu tuh gue biasa aja, tapi kenapa sekarang gue jadi mikirin dia sih.?!! Ganggu mood gue ajah.!!
Kalo jujur, sebenernya gue sebel tapi juga menikmati. Huph.. Dia lagi ngapain ya.? Apa lagi berduaan ama cewenya, sama kaya dulu di jam jam segini gue lagi maen ama dia.? Ato dia lagi gawe, sesuatu hal yang aneh buat gue kalo dia bener bener udah gawe.
Huph. Pengen banget gue ngebuka komunikasi lagi ama dia, nanyain kabar, ngasi tau gue lagi sibuk apa, gimana ceritanya dia. Tapi toh buat apa.? Buat apa gue ngasi tau hal hal yang gag ada hubungannya sama sekali ama dia.? Emangnya kalo gue kasih tau kalo gue ada di rumah sakit yang ngebosenin ini, dia bakal dateng kesini.?? Belom tentu.!!
Huph. Gue sering sms ke adeknya. Cuma nomer adeknya yang ampe sekarang masi gue inget, coz dulu nomer itu tuh punya dia. Adeknya dia kayanya ga pernah save nomer gue. Kalo gue sms, dia pasti nanya gue siapa. Kadang gue jawab jujur. Kadang gue pake nama cewe laen. Pasti juga, setiap gue tanya kabar kakaknya dia, dia udah gag pernah bales lagi. Aaarrgghh.! Apa kakak beradik itu sekongkol bikin gue mati penasaran.??
Huph. Enggak tau musti gimana lagi. Gue udah selalu mikirin kejelekan kejelekan dia yang seabrek abrek, maksudnya biar gue benci ama dia. Tapi begitu selintas aja senyumnya keinget lagi, buyar dahh..
Aduh aduhhh.. Dia tu gag secakep artis. Tapi kenapa gue lebai banget siii.?? Di kampus gue banyak yang lebih daripada dia. Tapi.. Ck.!! Benci gue.!!!
Huph. Gue gag ngerti ama jalan idup gue. Gue gag ngerti kenapa dia masih di pikiran gue.!! Aaaaarrgghh.!! Dokter, plis, bedah otak gue, keluarin dia.!!!!!!!

Tuesday, July 21, 2009

Mimpi romantis

Tadi malam aku bermimpi, indah sekali. Kau memakai setelan jas putih. Aku bergaun anggun bersih. Kau tampan sekali. Aku disanggul tinggi. Kita berlari di hamparan ilalang, berpegangan tangan. Dengan musik pengiring, serasa bintang..
Huh, hanya mimpi..

Monday, July 20, 2009

bintang tidak terlihat di siang hari

Pukul 10.00 WIB

Bintang tidak terlihat lagi di siang hari. Padahal semalam ia datang bersama teman temannya, meramaikan langit biru yang sudah kelam hitam.
Bintang datang sore itu terlalu cepat. Tepat saat ayahnya, matahari, beristirahat di balik selimutan raya. Tepat saat ibunya, bulan, menerangi jalan jalan pekerja taman.
Dan bintang bermainan seputaran hamparan. Tak beranjak, diam di tempat, tapi tetap menatap. Berkerling kerling genit, malam minggu.

Pukul 10.10 WIB

Bintang tidak terlihat lagi di siang hari. Apakah ia bersembunyi di balik awan, atau jalan jalan.?

Tuesday, July 14, 2009

Lagi kangen

Hufft.
Can't say anything but gue kangen banget ama diaaa.!!!
Oke,blog.Thanks.Lo emang pendengar yang baek..
Gila ni.Bisa gila gue.Pengennya c gue gag mau inget2 dia lagi.Tapi kenapa kalo gue liat cowo dengan bodi ato tampilan fisik macam dia,gue langsung inget dia.?Kenapa gag orang lain.?Yang punya body gitu kan banyak.
Aaaaaarrgghh..Can't you just go far far away from me.????Gue gag mao kenal ama lo lagi,please..Gue gag mao inget lo lagii.!!!
Stress nih gue.Gue gag bisa n gag mao cerita lagi ke sobat2 gue.Gue udah tau jawaban mereka.Mereka pasti bilang,"please deh,ngapain lo masi mikirin dia.Lo gag layak buat dia,u r too precious..".
Hufft..
I know,they love me.They just don't want me get the wrong guy.Tapi ini terjadi begitu aja.!!Gue juga gag mau.!!Tapi gue menikmatinya..
Hmm.Oke,gue salah.
Gue pasti orang yang membosankan.Karna gue gag bisa cerita hal SELAIN DIA.!!!That's why,gue cuma bisa tutup mulut walo hati pengen banget ungkapin gue tuh masi sayang dia,gue kangen dia..
Kemaren2 c gue bisa bilang gue kangen dia,dengan mengganti nama n ngungkapin lewat media puisi.Tapi akhirnya temen gue tau kalo semua puisi itu buat dia.Sejak itu gue udah gag mau lagi nulis puisi cinta.Bukan apa2.Gue emang gag bisa nulis puisi kalo inspirasinya bukan sosok dia.
Tuhan..
Kalo emang jalan gue buat menemukan orang yang tepat adalah kesendirian ini,gue rela ngejalanin.Tapi buat apa Kau masih membiarkanku mengembangbiakkan rasa rindu ini.?Bukankah lebih mudah bila Kau mencabut ingatan dan rasa cintaku terhadapnya.?Dan mungkin bisa menggantinya dengan rasa yang biasa saja.?Please.?Gue mohon.?

Thursday, July 9, 2009

kagum ama anak ui

Oke,oke. Liat dari judul di atas, kayaknya gue meng-general-kan kalo semua anak ui tuh hebat2. Tapi ini emang berdasarkan pengamatan gue. Gue punya temen anak ekonomi dan anak ilmu budaya. Mereka tuh emang punya pemikiran2 yang oke punya. Waaww.. Gue ampe terheran2. Apa ya sebabnya mereka jadi secerdas itu.? Apa karna banyak baca ya.? Gue banyak baca juga gag secerdas itu. Hehe.. Secara gue bacanya novel picisan mulu. Hihi..
Aaarrggh, gue jadi pengen beli buku.. Gue pengen deh, secerdas mereka. Punya pemikiran yang (sepertinya) gag dipengaruhi pihak2 lain..
Mereka tu kayanya tau semua hal. N mereka bisa dengan cerdas menanggapi permasalahan yang ada. Wahh, itulah kekuatan pikiran ya.? Apa c rahasianya bisa menghasilkan pikiran secerdas itu.??

Wednesday, July 8, 2009

Seperti biasa

Ya ampun, Ram
seperti biasa
sama seperti malam kemarin
kamu harus ku hadirkan
mengkhayal kau penuhi inboxku dengan kata mesra
dan kau kecup melalui kata

sampai kapan kau membuatku menderita begini, Ram.?

*lalu di tengah ruang kamar ini,
mataku terpejam melihatmu

Sepi

Huaaaahh..
Udah lama banget gue gag ngeblog.!! Udah berapa lama ya.?? Gue sibuk ama fesbuk gue. Sibuk bikin puisi n sibuk curhat najis di notes fesbuk gue. En gue pengen nyapa, HALOOO SEMUAAAA.!!!
Hufft, apa ya yang mau gue tulis sekarang.? oke, pertama gue pengen kasitau kalo gue mutusin buat gag terlalu sering buka fesbuk.! Gue buka cuma bikin status tiap berapa jam, ngecek notes gue, n liat2 status orang2. Hufft, gag penting.!
Yang kedua, gue lagi getol2nya bersajak. Hahahaha.. Sebenernya tampang gue gag ada muka buat bersajak2. Tapi gatau deh, gue jatuh cinta setengah mati ama puisi.!!
Yang ketiga, gue punya tokoh khayalan yang ada di puisi2 gue. Dia cowok. Namanya Rama. Sebenernya dia adalah cerminan masa lalu seseorang yang sangat sangat gag bisa gue lupain. Berhubung udah lama banget kita gag ada kontak dan gue gag tau gimana lagi ngehubungin dia, akhirnya gue ciptain tokoh Rama ini. Akhirnya gue bisa ngemeng kalo gue sayang atau kangen ama dia, gue panggil dengan nama Rama supaya temen2 gue gag bosen denger cerita gue tentang dia melulu. Hehe.. Gue emang bukan pemikat hati pria. Cuma sedikit yang bisa tertarik ama gue. Seengganya, mereka2 yang tertarik gag pake kacamata. It means, gue masi terlihat sebagai wanita. Hahaha.. So pathetic..
Balik lagi ke Rama. Gue susah payah ngasi nama ini ke dia. Sebenernya huruf2 di nama ini adalah bagian dari nama dia. Aaaarghh.. Gue psiko ya.? Gue sakit jiwa ya.? Hehe.. Sebut gue bego, tolol, sakit kalo masi inget ama dia. Uukh, kayanya gue susah banget deh buka hati buat yang laen. Napa c.? Dia tu pake pelet apa c.?
Kemaren2 banget gue ketemu dia n cewenya. Tuh kan, dia udah menemukan pengganti gue, sedangkan gue dengan senang hati gag mau usaha nyari gantinya dia. Bermacam2 cara udah gue coba. Ampe gue bertindak agresif ke cowo. Yaiks, it's not real me. Tapi hasilnya nihil.
Haaaahh.. Susah banget c.. Jangankan cari cowo. Cari gebetan aja susahnya ampun2an. Abiznya gue bukan nyari mr.Right c, tapi mr.Perfect. Yaa, gue sadar sesadar2nya. Gue udah lama idup di negeri impian ini. Tapi gue masi betah.!! Hmmmphh.!!!
Hah.. Gue udah pasrah. Gue yakin (iya gitu.?), jodoh gue pasti ada di suatu tempat dan gue bakal ketemu suatu saat.. Jadi kalo buat menemukan mr.Right itu gue harus kesepian dulu, mungkin segitu harga yang harus gue bayar.. =)

-hp-

Sunday, June 14, 2009

Memoar seorang guru

Titik-titik embun berjatuhan
ku kayuh sepeda tua menuju sekolah
di sepanjang jalan
anak-anak berseragam berlarian
ibu-ibu desa menyiapkan cucian
bapak-bapak pergi ke ladang
menyapaku
"selamat pagi,pak"
"pak guru,berangkat?"
dan ku jawab dengan
senyum dan anggukan
tak apalah
dengan upah yang ku terima
takkan bisa mencicil rumah
takkan mau mengkredit motor
dan hanya cukup makan anak-istri
dan sedikit membeli buku
yang penting
bisa ku nikmati titik-titik embun yang berjatuhan itu

Thursday, June 11, 2009

Aku bukan pilihan hatimu

Jika memang diriku
Bukanlah menjadi pilihan hatimu
Mungkin sudah takdirnya
Kau dan aku takkan musti bersatu

Harus slalu kau tahu
Ku mencintamu
Di sepanjang waktuku

Harus slalu kau tahu
Semua abadi untuk slamanya

Karena ku yakin cinta dalam hatiku
Hanya milikmu
Sampai akhir hidupku

Karena ku yakin
Di setiap hembus nafasku
Hanya dirimu
Satu yang slalu ku rindu


*mengingat Ungu..Hehe..Dalemm..

Kejadian hari ini

Gyahahahahahahaha........
Kalo emang udah rejeki, pasti gag akan kemana. Sering buanget denger pepatah klise ini. Tapi baru sadar sekarang (emang nih, odong2 yiah..).
Tadi gue ada rencana nonton KCB.. Perdana neyh. Gaya amat kaan.. Eeh, gag taunya keabisan tiket yang jam 2..
Ada c, tiket jam 7 ama jam 9.40. Buset dah, kapan gue ngerjain tugas n belajar buat UAS besok ya.? Lagian belagu amat, musim ujian gini malah asik maen2..
Walo gag jadi nonton, tapi maen tetep jalan. Akhirnya gue ama salah satu temen gue nongkrong bentar di Tisera Jatoz. Liat2 buku, euhm, gag ada yang nempel di hati. Upz, lagian kalo ada buku yang gue taksir juga, belum tentu gue mau (baca:bisa) beli. Haha..
Setengah jam di Tisera. Triing.. Ngeliat muka ust.Yusuf Mansur di kaver buku.. Jadi inget dulu pas jaman SMA ngefans banget ama dia..>.<
Judul bukunya, "Kado Panjang Umur, Hiduplah untuk Yang Mahahidup"..Hmm, cocok ni buat kado ulang taun ibu.. Eh, diinget2 lagi, ulang taun gue kan bentar lagi.. Trus gue berkhayal gitu deh, ada temen gue yang ngasi kado buku itu buat gue.. Makanya gue tulis status fesbuk gue, "ada yang mau ngasi buku ust.Yusuf Mansur yang "Hiduplah untuk Yang Mahahidup" gag.?", tapi ternyata gag ada yang respon kaya, "iya ntar pas ultah ya sa.."..Hehe..=p..
Eniwei, gue jadi beneran kangen dengerin petuah ust.Yusuf Mansur nih.. Udah setaun lebih ya gag dengerin suara khasnya lagi.. Gue inget banget, kalo ust.Arifin Ilham kan spesifikasinya ke dzikir, nah kalo ust gue ini (bwee, ust gue.? Dah kaya dia murobbi gue ajah.), spesifikasinya tentang keutamaan shadaqah.. Gue seneng banget waktu dia sering nongol di tipi. Tapi sekarang udah gag ada lagi yang kaya gitu. Sekarang mah jamannya musik.! Semua stasiun tv nasional kecuali metrotv n tvone punya acara musik..Bagus juga c, tapi tetep aja garing.. Gimana gag garing, lagunya itu2 mulu.. Playlist ama chartnya itu2 lagi.. Gimana masyarakat Indonesia mau cerdas musik kalo sajiannya sama semua. Mana lagu2 dari band2 baru, aduuuh, gue aja yang dapet predikat dari anak kostan "the master of hits indonesia" (n gue emang bangga ama predikat itu) udah gag hapal lagi ama band2 yang baru keluar..Weleh2..
Kapan ya Indonesia bisa bener.? Udah males c tinggal di sini. Tapi masalahnya, gue cinta mati ama Indonesia. Banyak banget tempat yang belum gue jamah.. Harusnya masyarakat, terutama pejabat yang terhormat (aduh, bakal kaya Prita gag ya gue nulis gini), banyak2 shadaqah kaya anjuran ust gue, ust.Yusuf Mansur. Oke gag nih kawan2.?

Wednesday, June 10, 2009

Gue.Bingung.Ini.Puisi.Ato.Bukan.Ya?

Sebenarnya,
pohon-pohon jati itu berbisik.
"aku ingin berguna".
Daun-daunnya,
batang tubuhnya,
"aku ingin berguna".
Demikian bisiknya.

Bisik-bisik para pohon jati,
terbawa angin hingga ke rumah,
didengar ayah kami.

Lalu ayah mencari.
Ke selatan, ke utara.
Pergi ke timur balik ke barat.
Belum ketemu.

Ayah mencari lebih jauh.
Ke arah timur,sebab yakin.

Bisikan jati semakin keras terdengar.
"aku ingin berguna".

Ayah semakin mantap.Semakin rindu ingin bertemu.

Hutan jati ada di depan mata.
Tapi takkan mudah.Mencapainya.
Sebab mereka,
ada di atas awan.

Ayah berubah,menjadi hancock versi 1.2.
Dengan sekali lompat,hap.
Ayah tiba di hutan jati.

Seperti keinginan mereka,
"aku ingin berguna".
Ayah membawa mereka.
Terbayangkah kau.?Jati sebanyak apa yang ayah bawa.?

Ayah berubah menjadi spiderman versi 3.5.
Menyeret awan dengan jaring laba-labanya.
Pulang ke rumah.

Ayah memakai tubuh jati sebagai bahan membikin perabot.
Ayah menjual daun jati sebagai bungkus nasi.
Ayah menanam kembali jati,di belakang rumah.

-selesai-

Saturday, June 6, 2009

Status

Ada teman bertanya, bagaimana status percintaan lo, Sa.?
Seolah menghadirkan kenangan yang beberapa hari ini tak muncul lagi, karna sibuk di rumah. Sibuk nonton tv, sibuk nyuci, sibuk memikirkan hal lain. Pertanyaan satu kalimat itu terjawab dengan:gag ada cinta2an.!Benarkah.?
Dalam doa yang gue panjatkan setelah menyebut keluarga n temen2 gue, gue sebut khususin juga buat dia "Ya Allah, gag penting apakah dia jodohku atau bukan.Atau sejelek apa dia di mata teman2.Atau sehina apa dia di hadapMu. Aku hanya ingin Kau slalu melindungi dan menunjukkan jalan yang Kau ridhoi.".Cukupkah itu.? Munafik dan bohong kalo gue bilang, ya itu semua cukup buat gue..Apalagi setelah setengah tahun ini gue n dia sudah gag pernah berhubungan lagi..Semakin dalam kangen gue..
Ada teman juga yang bilang setelah teman gue ini tahu bahwa gue mencandui kehadiran dia. "Sebegitunyakah?"..
Iya. Gue mencandui dirinya. N gue sadar sesadarsadarnya, semakin gue nyari kelemahan n kejelekan dia, semakin gue terperangkap candu itu. Aneh, bagi orang seaneh gue. Gue yang dengan mudahnya ilfil ama lelaki yang cara makannya kurang sreg di mata gue, yang kelakuannya sok kegantengan, yang.. Tapi ama dia, gag ada sama sekali rasa itu. Rasa yang bikin gue jijik, gag mau kenal lagi. Padahal gue tau hidupnya kelam. Pergaulannya bebas. Keluarga yang acuh. Pribadi yang complicated.
Candu. Mungkin itulah dia. Tak menyehatkan badan, tapi karna sudah kepalang mencoba, susah untuk melepaskan diri.
Butakah gue.?Mungkin iya. Gue sendiri heran,kok bisa gue segitu dalemnya ama dia. Gue waras. Tapi begitu gue mikirin dia, gue bakal berubah jadi orang yang luar biasa melankolis. Yang menjadi luar biasa putus harapan.
Candu.Gue butuh walau hanya bayangnya semata.
Mungkinkah gue bakal kaya gini kalo ama orang lain.? Bisakah gue tergila2 sampai kecanduan seperti ini kalo ama orang lain.?

Sejujurnya, hati gue udah kering. Butuh seseorang yang menyayangi n perhatian, yang berbeda dari teman n keluarga..
-hp-